Friday, 3 July 2015

The Healing Love - Part 23


 "Nah, bagi pada Natasha and wish to her happy birthday . Kiss her for me and say sorry for not coming."

Dian menyerahkan sebungkus hadiah yang sederhana besar kepada Noah yang sedang duduk di hadapannya. Hari esok dia sudah nak balik ke rumah mama jadi, dia bagi kepada Noah hadiah tersebut seperti yang dia janjikan.

"Oh, I'll give it to her. Thanks a lot!" Ucap Noah.

"You are welcome...caramel latte je ke?" Soal Dian.

"Hmm tak ada selera nak makan. Makan?"

"Kenapa, tak sihat ke?"

"Entah rasa tak sedap badan sejak pagi tadi, kejap panas kejap sejuk."

"Haa...demamlah tu!" Tebak Dian.

"Harap taklah. Esok ada tournament basketball final dekat Bukit Jalil."

"Oh, cepatnya final dah? Anyway, all the best! Mesti champion punya."

"Thanks. Esok balik siapa hantar ke bus stand?"

"Dian naik teksi dari sini."

"Pukul berapa?"

"Bas pukul tiga dalam pukul satu lebih lepas zohor Dian bertolaklah."

"No, I send you tomorrow."

"Eh, kata esok ada tournament?"

"Benda tu pagi, maybe dalam pukul dua belas habis la. Esok tunggu je kat hostel Noah datang ambil."

"Tak payah susah-susah, penat nanti... Dian naik teksi je."

"No, I am serious!"

Dian terkedu, sekali Noah bertegas maknanya muktamad, tak boleh diubah dan disangkal. Kalau putih maka putihlah jawabnya. Terpaksalah dia akur.

" Larat ke esok nak main? Buatnya pengsan siapa susah?" Bimbang Dian.

"Insha Allah...nanti balik Noah telan panadol."

"Okay, ermm umi daddy sihat?"

"Alhamdulillah...umi asyik menyebut pasal Dian. Bila nak datang? Sihat ke? Tak rindu dia ke?"

Dian tersenyum manis, sudah berminggu-minggu dia sibuk dengan aktiviti universiti dan tugasan yang memerlukan dia berjaga malam dan kurang tidur sehingga tidak sempat untuk datang melawat umi lelaki tersebut. Ada juga yang ingatkan dia ya?

"Kirim salam pada umi ya, kata nanti Dian free Dian datang eh?"

Noah sekadar tersenyum lalu disedutnya air minuman yang dipesan sehingga habis.


                                   **********************************************


 Sedang Dian berada di bilik ICT di universiti, bunyi tweet menandakan mesej masuk lantas terus dibacanya.

Salam,hi busy? Petang ni kelas sampai pukul berapa? ~Adam

W'salam, not so busy. Kelas sampai pukul lima. 

Oh, if don't mind want to ask you out :)

Hmm to?

Area your place, maybe botanical garden, picnic?

Ha ha, boleh jugak... release tension otak yg berserabut dgn assignments!

Cool! I'll pick up you around 5.30pm lepas asar?

Insha Allah okay :)


Entah kenapa terasa ringan sahaja dia menerima pelawaan Adam yang ingin membawa dia keluar kali ini. Mungkin terasa dirinya perlu menghirup udara di petang hari menenangkan fikiran yang sarat dengan pelbagai benda? Atau segaja ingin seseorang teman untuk berbual?


"Here you go, ice Lipton green tea!" Adam menhulur sebotol air minuman kegemarannya.

"Wah! Macam tahu-tahu je favorite Dian!" Dian ceria dan gembira.

"Really? Kebetulan, my favorite too..." Adam tersenyum manis.

"Thanks!"

"My pleasure."

"So, how's work? Okay or no okay?"

"Hmm biasalah nama pun kerja..ada okay and tak okay. But so far everything's under control."

"Adam kerja under department apa?"

"I am as the general manager for KL branch. Is not easy as you though to hold that title.."

Dian memandang ke arah Adam yang melepaskan sedikit keluhan.

"Kenapa cakap macam tu? Ada apa-apa masalah?"

Adam senyum hambar dan berkata " A young man as me hold that title...too much responsibilities, where some of the workers are more older than me."

Dian berkerut dan memberikan Adam ruang untuk berkongsi tentang masalahnya.

"Entahlah...people...we can't expect what they want actually. Satu orang satu ragam, kalau ada seribu orang, seribulah ragam. I just don't want anything, but respect to me as a leader."

"Manusia...tak pernah puas dengan apa yang ada. Beri betis nak paha. As long as we do our job the best, let our success be the noise and make them shut up!"

"I feel like want to give up, can't stand anymore! It's hurt me..."

"Then, orang tu akan tersenyum puas! Bertepuk tangan dan bersorak pada Adam. Nak macam tu? Kalau Dian, Dian fight dia balik sampai Dian menang. Never for once I give it up!" Dian memberi semangat kepada Adam.

"Never say die before you try, people are jealous of you cause you are way above than than, that's why. Keep fighting! Berani kerana benar yeahhh!" Sorak Dian.

Adam yang sedikit muram dan sedih tersenyum menampakkan lesung pipit di wajahnya. Ah kacaknya!

"Dian..."

"Uh?" Dian berpaling setelah meneguk air botol yang diberi oleh Adam.

"Thanks."

"For?"

"For that wise words, you're my inspiration."

Dian tersenyum lalu berkata " Not a biggie, kita kan kawan? Kawan mesti support kawan tak kira apa pun!"

"I will never ever give up! I will keep fighting." Adam kembali bersemangat.

"Hah macam tulah! Semangat waja! Baru boleh menang."

Mereka tergelak sama-sama. Petang itu dihabiskan melihat keindahan taman botani yang hijau dengan pelbagai jenis pokok yang ditanam di sekitarnya. Sungguh mendamaikan!



                           **************************************************


          Seperti yang dirancang, Dian pulang ke rumah mamanya di Pahang untuk melepaskan rindu yang menggunung. Maklumlah, balik beraya sekejap sahaja, lepas tu dah kena ikut Noah pulang ke rumahnya pulak. Dah macam laik bini pulak. Dian tergelak seorang di dalam bas.

          Sesampai sahaja dia di stesen bas, mamanya sudah tercegat di terminal bas menurunkan penumpang dengan wajah yang sungguh ceria tak terkata. Begitulah juga Dian Ameena!

"Mama! Eeee rindunya muah muah!" Dian mencium pipi mamanya.

"Hai, macam tak jumpa setahun. Macam mana naik bas, okay?"

"Okay, pak cik bas tu bawa bas macam nak racing mama ha ha ha."

"Hmm dia tahu anak mama rindu bukan kepalang lagi ke mama."

"Aah kan? Nasib selamat sampai."

"Okay, jom balik." Ajak mama.

" Abah ada balik ya mama?" Tanya Dian setiba mereka di hadapan rumah mamanya, melihat sebuah kereta Proton Waja milik abahnya terpakir di dalam garaj.

"Ya, baru je sampai tu. Jom masuk."

"Hish sibuk je balik buat menyemak aje!" Bentak Dian.

"Haih, tak baik cakap macam tu. Dah jom."

Dian cuba kawal perasaan marahnya, dibuat-buat mesra di hadapan Enzik Ezuan Kumar. Setelah bersalam dengan lelaki tersebut terus dia masuk ke bilik, membersihkan diri lalu solat asar.

Sony Ultra yang diletakkan di atas katil berbunyi tweet menunjukkan mesej masuk.

Setelah selesai bedoa, Dian mencapai telefonnya itu.

Salam, dah sampai? Kirim salam pd bakal mak mertua Noah ;)

Dian tersenyum sendiri ketika matanya membaca mesej daripada Noah itu.


W'salam, ya dah sampai. Gembira tak terkata rasanya!

Ewah ewah, jangan gembira sangat nanti menangis. Take care gnayas!

Gnayas ? Apa tu?

Sayang :)


Dian kembali tersenyum, bagaikan berbunga-bunga hatinya melihat mesej terakhir daripada Noah. Rasanya inilah kali pertama lelaki ini memanggilnya 'sayang'. Ah! Perasanlah kau Dian, sayang tu luas maknanya, sayang sebagai seorang kawan, seorang kekasih. Eh, kejap! Kekasih? Tak, tak...aku anggap 'sayang' sebagai seorang sahabat.

"Meena, mai turun makan ni!" Panggil mama dari bawah.

"Ye mama, I'm coming."

"Okay, cepat!"

Lantas Dian meletakkan telefonnya lalu beredar turun ke bawah untuk makan petang. Abahnya telah membelikan pisang goreng, keledek goreng dan cucur bawang dari gerai depan taman perumahan mereka itu. Mamanya hanya membacuh teh o kosong sebagai minuman.

"Meena...cuba tengok nombor telefon ni, kenal tak?" Encik Ezuan Kumar yang sedang memegang telefon bimbit mamanya menunjukkan kepadanya.

Dengan tiba-tiba jantung Meena berdebar-debar dan terasa sesak yang amat ketika itu. Nombor Cik Su Madeena! Macam mana ada dalam simpanan mama?

"Meena? Tahu tak?"

"Err tak! Tak tahu." Jawabnya laju cuba untuk berselindung. Puan Maria memandangnya kosong.

"Betul? Perempuan ke lelaki masa dia telefon Meena hari tu?"

"Hah? Meena mana tahu abah, Meena tak pernah tengok pun nombor ni sebelum ni."

"Habis tu macam mana elo-elok je Meena jawab panggilan dari nombor ni masa hari tu?"

Gulp! Dian telan liur.

"Hah bila masa? Mana ada!" Dalihnya lagi.

Setahu dia, dia tak menyimpan nombor cik sunya sebagai 'Cik Su Madeena' sebaliknya dengan menggunakan sebagai 'Kabsa Ayam' atau dalam kata lainnya 'Nasi Arab' bimbang terkantoi dengan mama.
Tapi kali ini, macam nak terpecah je rahsianya yang berhubung dengan cik su selama ini.

"Jangan nak bohong atau tipu mama! Meena ada sorokkan apa-apa dari mama kan?" Teka mamanya serius.

"Betul...mana ada Meena tipu mama. Percayalah!"

"Habis tu, bagitahu mama nombor telefon ni dari negara mana? Bukan Malaysia yang mama pasti."

Sudah! Apa aku nak kelentong ni? Dian gusar di dalam hati.

"Err..entah, Jepun kot!" Tibainya dengan penuh debar di dada.

"Jepun nombor depan dia +81 depan dia, abah tahu..." Celah Encik Ezuan kumar.

Dian menjeling tajam abahnya itu, hish aku toreh jugak mulut lelaki ni dengan garpu! Senyap tak boleh?

"Habis tu dari mana? Hah Meena?" Soal Puan Maria seolah inspektor polis.

"Err....Arab kot?" Jawab Dian. Alamak! Kenapa mulutnya ringan je sebut negara tempat cik su bekerja? Ah lantaklah, dah terbagitahu pun.

"Hmm...macam ya. Tapi siapa yang called?" Soal Encik Ezuan pulak.

"Entah, manalah Meena tahu!"

"Habis tu, yang Meena jawab call tu depan mama kata kawan tu apa? Siapa?"

"Uh? Oh...itu..memang kawan Meena mama, dia stay Dubai. Dia pindah sana lepas PMR ikut ayah dia kerja sana." Bohong Dian.

"Kenapa letak nama 'Kabsa Ayam' dalam phone?"

"Errr...saja, sebab dia memang gila makan nasi arab! Sebab tu Meena letak nama dia kat phone gitu."

Ya Allah, tolonglah bagi mama percaya...

"Kawan yang mana satu?" Soal mama tak puas hati lagi. Aduhai mama...mama...

"Kawanlah..nama dia errr.... hah namanya Mardiana! Ye, Mardiana Muhd Mazlan."

"Oh...cakaplah kawan. Puas mama ingat siapa."

Fuhh lega! Macam kena jawab soal siasat dalam lokap je, ngeri! Teriak Dian dalam hati.

"Mana mama dapat nombor ni?"

"Itulah pasal, nombor ni ada missed call mama hari tu. Itu mama pelik."

"Apa?" Dian mula cuak.

"Dah kenapa muka macam tercekik biji durian ni?"

Maknanya Cik Su Madeena ada telefon mama? Teka Dian dalam fikirannya.

"Dia tersalah dial kot, sebab dulu Meena pernah call dia dari handphone mama. Mungkin confuse ingat Meena guna nombor tu."

"Mungkin...dah makan cepat dah nak maghrib ni."

Malam itu, secara diam-diam dia berborak dengan cik sunya di telefon di dalam bilik dan memaklumkan tentang hal tadi yang hampir terkantoi. Akhirnya cik su memberitahunya betul bahawa dia telah menelefon mama pada minggu pertama raya. Namun, di saat mama menjawab panggilannya, bagaikan tiada kekuatan untuknya bersuara lalu terus diletak ganggang.


                                              ***************************************


        Bosan pulak asyik balik duduk terkurung tak keluar-keluar dari bilik. Dian bukan apa, malas untuk turun ke ruang tamu bawah menonton televisyen sebab dia sudah masak dan muak nak bergaduh dan berebut siaran tv dengan abahnya. Siapa cepat dia dapat. Pernah beberapa kali dia bergaduh dan bertikam lidah disebabkan tv sebuah itu, abah yang mahu menonton bola sepak manakala dia ingin menonton filem di saluran lain. Terpaksalah dia beralah dan naik keatas layan lagu di handphone.

      Tapi entah kali ini, kakinya ringan untuk turun ke bawah untuk duduk di ruang tamu. Mama pulak sedang sibuk memasak untuk makan tengah hari. Abahnya, seperti biasa sedang bersenang-lenang di atas sofa menonton Discovery Channel. Rancangan paling digemari oleh suami mamanya. Seketika itu, Encik Ezuan ke bilik air dan membiarkan tv terpasang rancangan yang menjadi kegemarannya. Tanpa berlengah, Dian terus menukar saluran tv itu ke saluran kegemarannya.

Encik Ezuan Kumar yang selesai keluar dari bilik air datang kembali di ruang tamu dan mendekati Dian.

"Siapa pandai-pandai tukar channel ni?" Serius ayah tirinya bertanya.

"Entah!" Selamba Dian sambil matanya tertacap pada skrin tv.

"Mana remote?!" Agak tinggi suara jantan ayah tirinya itu.

Dian buat tak peduli dan menonton drama yang diminatinya.

"Saya cabut kad astro kat situ nanti, biar tak dapat tengok!" Ugut lelaki itu.

Dian mendengus keras, lalu membuat tidak peduli lagi. Makin dijeling kepada lelaki itu adalah.

Encik Ezuan yang kelihatan masih tidak mahu mengalah terus mendekati Dian yang duduk di sofa dan menyelitkan tangannya di celah sofa itu untuk mencari remote control astro. Dian ditolaknya dengan kasar tanpa peduli.

"Asyik dia je nak tengok tv! Orang pun nak tengok tv!!!" Bentak Dian dengan penuh amarah.

"Saya potong menantang ni nanti nak? Siapa suruh asyik duduk dalam bilik!"

"Suka hati oranglah! Dah dia asyik duk tengok tv, tak bagi langsung orang tengok, menyampah!"

"Jangan nak bayak cerita, pergi naik atas duduk senyap dalam bilik!" Jawab Encik Ezuan Kumar.

"Asyik dia je nak menang, tua tak sedar diri!"

"Apa dia?! Cakap lagi sekali, saya tak dengar?!" Tengking ayah tirinya.

"Aku cakap, kau tua tak sedar diri! Rumah kata pergi kubur kata mari!" Balas Dian.

"Heh! Yang tua nilah yang ambil bela kau dengan mak kau dari kecik berhingus tahu tak? Yang tua nilah jugak yang bagi kau makan minum semua!"

"Eleh, disebabkan kaulah kelaurga aku musnah berpecah belah! Lagi teruk!"

"Nenek kau yang tak nak terima aku sebagai menantu!? So what?!"

"Sebab nenek benci bermenantukan hindu macam kau! Dan nenek tahu kau takkan boleh bahagiakan aku dan mama sampai bila-bila faham?!" Marah Dian.

"Kau dengan nenek dan mak cik tak guna kau tu sama je! Bodoh, celaka!"

Dian ketap gigi menahan marah.

"Kaulah yang celaka 'keling' !!!" Balas Dian lagi.

Pang!

"Meena! Abah! Kenapa ni hah?" Puan Maria muncul dari dapur setelah mendengar dua beranak tini bertikam lidah.

"Mama tengok ni, dia cakap nenek dengan cik su bodoh dan celaka!"

"Anak awak ni memang kurang ajar, biadap!" Jawab Encik Ezuan Kumar.

"Meena...Meena cakap apa kat abah sayang?"

"Meena nak tengoj tv je pun, dia ni ha tak bagi kedekut tahi hidung masin!"

"Meena tengoklah dekat laptop..."

"Mama asyik nak sebelahkan 'keling' ni je kan! Meena selalu kena beralah dengan dia! I loath both of you!"

"Meena! Awak pun satu...pasal tv pun nak bergaduh dengan anak." Tegur Puan Maria pada suaminya.

"Saya tengah elok tengok tv dia pergi alih, memang saya mengamuklah!"

"Aku benci kau dasar 'keling'!"

"Sebab kau hidup aku dengan mama tak bahagia, aku tak pernah merasa ada nenel,sepupu dan mak saudara! Berbelas tahun aku pendam seorang dalam hati ni kau tahu tak! Kau dan mama sama je pentingkan diri sendiri!"

"Meena! Mama tak ajar anak mama jadi kurang ajar macam ni!" Marah Puan Maria.

"Itulah awak, manjakan sangat budak ni dah naik lemak."

"Disebabkan lelaki ni, mama sanggup belakangkan arwah nenek dan keluarga mama sendiri! Mama sanggup buat nenek sedih dan menangis sebab anaknya derhaka padanya. Sampai hati mama!"

"Meena sendiri nampak kan macam mana dia halau kita dulu dari rumah tu? Bukan setakat tu, siap sumpah mengaku anak tunggal tu apa?!"

"No! Itu semua bohong, cik su dan nenek buat semua tu demi selamatkan Meena! Dia orang sayangkan Meena, dan sayangkan mama tak nak mama kena tipu bodoh-bodoh dengan 'keling' ni!"

"Heh kau mulut aku cili jugak!" Tengking Encik Ezuan

"Ah, itu semua karut je! Kalau tak sampai sekarang mama tak tahu pasal tu semua. Angkat sumpah bagai, bagus ke ibu macam tu? Dah lah Meena, selama ni pun antara kita dengan dia memang dah putus hubungan. Meena pun dah tahu mana baik mana buruk."

"No, ini mesti ada salah faham selama ni! Mama yang buta selama ni, bertahun Meena tahan perasaan Meena sorang-sorang sebab kepetingan mama seorang! You made me suffered, you ruined everything that I should own! My cousins, my aunt, my uncle and my beloved grandma!"

"Tak, nenek yang salah sebab tak nak restu mama dengan abah. Nenek yang pentingkan diri sendiri."

"Nenek buat semua tu sebab hati seorang ibu tahu yang mana baik dan buruk untuk anaknya dan dia tahu apa yang terbaik untuk anak dia! Takkan mama pun tak tahu sebab mama pun seorang ibu! You are selfish!"

"Ya mama selfish! Dan mama menyesal, tapi semua tu dah berlaku dan tak boleh diputar balik, life must be goes on Meena!"

" Ya life must be goes on but until when both of you two wanna fix your relationship?! Dah tua-tua pun masih nak gaduh? Malulah... it's has been for about fourteen years mama, fourteen years! Susah sangat ke nak berbaik semula, you just berdua beradik!"

"Meena tak perlu masuk campur urusan ini, pandailah mama uruskan sendiri!"

"Oh...I see...tak perlu masuk campur? Habis Meena ni patung? Tak ada perasaan? Come on mama...Meena pun ada hak nak masuk campur sebab I'm part of this! And dia ni, si 'keling' yang memang langsung tak ada kena mengena dalam keluarga kita!" Dian menunding jari kearah Encik Ezuan Kumar yang sedang meluap marah.

"Kurang ajar, aku bunuh kau!" Encik Ezuan terkam ke arah Dian ingin mencekiknya pantas dihalang Puan Maria.

Dian cemas dan terketar-ketar lalu berlari naik ke biliknya. Berjuraian air matanya turun membasahi pipi. Dia menangis sepuas-puasnya sehingga tidak peduli panggilan mama yang mengetuk pintunya untuk turun makan bersama. Akhirnya dia menangis hingga tertidur sehingga maghrib.



                               **************************************************

            
             Bunyi azan berkumandang mengejutkan Dian daripada tidur. Habis matanya sembap dan bengkak dek menangis teruk petang tadi sehingga tertidur. Kepalanya berdenyut-denyut macam nak pecah. Digagahkan dirinya untuk bangun dan masuk ke bilik air untuk berwudhuk bagi menyejukkan hati yang masih panas. Usai mengerjakan solat maghrib, teresak-esak dia menangis berteleku di sejadah. Perit hatinya hanya Allah sahaja yang tahu.

            Setelah mama memgetuk pintu biliknya untuk kali kedua, akhirnya dia membuka juga pintu biliknya dan membenarkan mamanya masuk. Dipeluk lama-lama ibunya dengan linangan air mata yang sungguh tak tertahan. Emosi yang selama ini ditahannya diluahkan secara tak sengaja pada petang tadi.

            Apabila Puan Maria keluar dari bilik, Dian duduk di katil dengan wajah yang sugul. Hatinya masih sakit bagaikan ditoreh-toreh dengan pisau. Sakit yang amat! Kenapa susah sangat untuk menyatukan dua beradik ini yang sungguh degil macam kepala batu? Susah sangat ke nak mengaku salah masing-masing dan saling memaafi? Dah berpuluh kali raya disambut, tetap masih macam tu tidak berubah!

           Dian bangun dan mengemas kain pakaiannya di dalam beg galas dan menutupnya kembali. Dicapai sebuah buku nota kecil dan ditulisnya sesuatu dengan pen lalu dikoyak kertas itu dan diletakkan di meja solek dengan harapan mama faham dan memberinya ruang untuk bertenang. Dalam pukul 5 pagi dia keluar senyap-senyap dari rumah mama dan menuju ke stesen bas. Tiket bas seawal pagi dibelinya untuk pulang ke Kuala Lumpur. Dihantar mesej kepada Fath untuk meminta jasa baik sahabatnya menjemputnya di Pekeliling nanti.

       Tanpa sedar, air matanya tumpah lagi berjuraian. Perginya kali ini dengan hati yang lara dan sakit.
Seksa sungguh rasa di hati ini yang ditanggung sekian lama. Apakah tuhan sedang menghukumnya?





                                *********************************************


     Sejurus Dian turun dari tangga bas, Fath meluru mendapatkannya dan memeluknya.

"Hey, kau okay tak ni? Kenapa mata ni ha?" Soal Fath cemas.

Dian hanya menggeleng dan menahan air mata yang bergenang di tubir matanya.

"Okay, okay...jom balik rumah aku dulu nanti bila kau dah ready kau cerita ya?" Pujuk Fath.

Dian tak bersuara lalu berjalan beriringan dengan Fath ke kereta yang diparkir di hujung stesen bas. Sepanjang perjalanan ke rumah Fath dia senyap tak berkata apa-apa dan melayan perasaannya sendiri.
Fath sengaja memberi Dian ruang untuk bercerita kepadanya.
                             
"Okay beb, kau rehat dulu sini...aku siapkan breakfast then aku panggil kau turun ya?" Ujar Fath.

"Fath...." Panggil Dian pada Fath yang bersedia untuk keluar dari bilik.

"Thanks..."

"Apa gunanya kawan kan? Okay, rehat ya!" Dian tersenyum ikhlas dan lega.

Syukur tak terhingga kerana Allah masih sayangkan dia dengan mengirimkan seorang sahabat yang begitu baik dan memahami seperti Fath Dlina Rose selain Noah Ismail Wong. Sahabat yang sentiasa ada disisi saat susah dan senangnya tanpa jemu.

Fikirnya, mesti mama sudah membaca notanya itu. Kalau tidak masakan mama menelefonnya banyak kali pagi ini mesti untuk bertanya kemanakah dia pergi. Mesej pun sama, dia langsung tak balas. Harapnya mama tak risau dan tahu dia selamat sudah.

Dia tak betah ingin berada di rumah itu malah bertentang mata dengan lelaki yang bergelar 'ayah tiri' kepadanya itu buat masa sekarang. Hanya menambahkan lagi keruh keadaan. Silap-silap, mati dicekik oleh lelaki itu semalam. Tak pasal-pasal masuk surat khabar pagi ini dan dia jadi arwah. Tak terjangkau dek akal fikiran!



                         *************************************************


  "Fath honey...come here for a while?" Panggil Puan Juhana, mamanya dari ruang tamu.

"Yes mama?" Soalnya yang menghampiri mamanya yang sedang duduk di sofa.

"Is there something bad happened to Dian? Is she alright?" Tanya mamanya dengan risau.

"Don't worry, she'll be alright..just give her some space to be alone."

"Oh...I am so worry about her. Looks she have a problem. With her sad face..."

"Mama, can you do me a favor please?" Pinta Fath menyentuh kedua tangan ibunya.

"Yes anything sayang..."

"Please...don't ask anything that makes her more sad? I just pity enough with her.. we don't know the real story yet."

Puan Juhana tersenyum dan mengangguk pada anak bongsunya itu tanda mengerti.

"Thank you..."

"Suruh dia duduk sini, tidur sini. Mama risau dia sorang-sorang kat hostel nanti."

"Nanti Fath pujuk ya? Fath nak siapkan breakfast untuk dia."

"Okay, nak mama tolong?"

"So okay, mucho gracias mama!" Ucap Fath.

Tanpa berlengah Fath ke dapur dan membuat macaroni cheese kegemaran Dian dan segelas coklat panas. Usai siap menyiapkan sarapan, dia membawa semua hidangan tersebut naik ke atas di biliknya.
Kelihatan Dian duduk di katil termenung dengan sisa air mata dan hidung yang merah.

"Breakfast ready!" Ucapnya dengan ceria.

Dian membalas dengan sebuah senyuman yang dipaksa.

"Tak payah susah-susah, aku boleh turun makan kat bawah..."

"Aku kan terlebih rajin hari ni, bukan senang kau nak datang rumah ni. Makanlah..special aku buat ni. Kau mesti suka punya!"

"Hmm sedap...terima kasih!" Dian membalas lalu menyuapkan makanan tersbeut ke dalam mulut.

Fath melihatnya makan sehingga habis dengan puas hati. Tak sia-sia dia bertungkus-lumus mengupas bawang bagai untuk membuat satu hidangan yang istimewa untuk sahabat baiknya itu.


                                      
                                         ****************************************

 "Dian.....kalau kau dah bersedia, ceritalah aku dengar...kalau kau nak nangis nangislah sepuas hati."

Fath cuba membuat Dian bercerita tentang apa sebenarnya terjadi pada dirinya. Tiba-tiba awal-awal pagi dia dapat mesej dari sahabatnya itu untuk menjemputnya di stesen bas. Setahunya Dian balik ke rumah mamanya hujung minggu ni. Baru semalam balik, hari ini dah balik ke KL?

"Dian? Aku kenal kau bukan baru hari ni, dah dekat dua tahun lebih, aku tahu banyak benda yang kau pendam dalam hati tu. Tapi aku tak nak paksa kau untuk ceritakan semua." Lembut Fath berkata-kata.

Dian masih senyap seribu bahasa. Air matanya akhirnya menitis jatuh di pipi.

"Hey....shhh shhhh jangan nangis. Aku ada kat sini, nanti aku pun nangis. Luar je aku nampak tough tapi dalam aku lembut tau." Fath mendekatkan kepala Dian ke bahunya.

Tangisan Dian semakin deras tersendu-sendu. Dibiarkannya Dian menangis sehingga reda dahulu. Mungkin gadis ini sudi menceritakan kepadanya.

Beberapa minit kemudian, Dian mengangkat kepalanya dari bahu Dian dan dilap air matanya yang membasahi pipi dan lehernya. Dihembus hingus yang keluar dari hidung dengan tisu yang dihulurkan Fath. Nafas ditarik dan dihembus beberapa kali sebelum dia mula bercakap.

"Aku benci dia...aku benci dia Fath!"

"Siapa?"

" 'Keling' tu!"

"What?"

"Ayah tiri aku dan mama aku!"

"Dia orang pentingkan diri sendiri, sebab 'keling tulah kami anak beranak berpecah-belah sampai sekarang. Dah berbelas tahun! Aku yang jadi mangsa menahan segala rasa dekat hati ni, sakit tahu tak? Sakit!!!"

Fath senyap memberi tumpuan kepada Dian.

"Mama aku kahwin dengan ayah tiri aku dah berbelas tahun tanpa restu arwah nenek aku, sebab dia hindu masuk Islam. Lepas tu nenek aku marah dan halau mama keluar dari rumah dan mama bawa aku sekali. Sejak dari itu, aku tak pernah jumpa nenek dengan cik su aku sampai dua tahun lepas..."

"Astaghfirullah....sampai macam tu sekali?" Hanya itu yang terkeluar dari mulut Fath.

"Apa kau rasa bila orang yang kau sayang, keluarga kau sendiri buang kau? Selama berbelas tahun kau hidup tanpa kenal siapa sepupu kau sendiri, rupa dia macam mana? Kau tak pernah bermesra dan kenal langsung?! Aku tanggung semua tu Fath...for all these while! Sakit kau tahu?!"

Dian merembeskan air matanya kembali membuatkan Fath kelu lidah, turut bersimpati dengan sahabat baiknya itu. Hebatnya ujian yang ditanggung Dian selama ini.

"Entah kenapa semalam nak jadi, aku gaduh dengan abah aku dengan mama aku. Sebab aku terlampau marah aku terlepas cakap pasal benda yang dah jadi selama berbelas tahun tu. Selama ni aku simpan je dalam ni, hanya aku dan Allah je tahu. Sumpah, aku tak tahan Fath...it's hurt! Really..hurt..."

"Sabar Dian, aku tahu kau kuat dan tabah. Allah uji kau sebab Dia tahu kau kuat, dan boleh hadapi semua ni," Fath berkata dengan nada memujuk.

"Aku tak kuat Fath...sungguh...aku dah tak daya! Pedih sakit kat sini..." Dian letak tangannya di dada.

"Ya, aku faham...Allah takkan uji hambaNya melebihi kemampuan hambaNya. Ingat tak?"

"Aku tak tahu kenapa semua ni jadi pada aku...selama ni, aku rasa dah tak ada siapa-siapa selain Dia! Satu-satu orang yang aku sayang pergi tinggalkan aku Fath...." Tersedu-sedu Dian meluahkan sebak di dadanya.
Fath turut sebak dan menangis menyelami hati sahabatnya.

"It's okay...mungkin ada sejuta hikmah disebalik semua ni kita mana tahu kan? Tapi Dia Maha Mengetahui...Aku sentiasa ada di sisi kau untuk support dan beri semangat. Dian Ameena yang aku kenal seorang yang kuat, cekal dan tabah hadapi semua cabaran dan ujian!" Ucap Fath memberi semangat.

"Hati aku terluka...bernanah...parah! Aku tak kuat, walau aku cuba untuk kuat..tapi aku tak kuat Fath...Aku tak larat, aku penat..." Ucap Dian dalam sendu yang masih bersisa.

"Shhh...aku faham...tentu sakit apa yang kau rasa sekarang ni. Tak apa, kita doa sama-sama supaya keluarga kau bersatu dan berbaik semula. Aku sayang kau Dian....kau dah macam kembar aku. I love you..."

Mendengarkan kata-kata tulus seorang sahabat yang baik seperti Fath membuatkan Dian mentiskan lagi air matanya jatuh berderaian lantas dipeluknya sahabat baiknya itu untuk melepaskan segala sesak di dada yang selama ini menghantuinya. Air mata mereka sama-sama berjuraian.


                                      *****************************************
         

           Dian yang baru selesai mendirikan solat di bilik Fath, melipat telekung yang dipinjamnya itu lalu disidai di atas sebuah ampaian bersama dengan sejadah. Kemudian, dia duduk di atas katil termenung jauh sehinggalah Fath masuk ke dalam bilik.

"Assalamu'alaikum, kau okey Dian? Nak makan?" Tanya Fath dengan lembut.

Dian hanya menggeleng perlahan dan tersenyum hambar kepada sahabat baiknya itu. Seleranya mati sejak kejadian petang semalam di rumah mamanya. Air mata menjadi peneman setia sehingga saat ini.
Dia hanya ingin kumpul kekuatan dan bangkit menjadi cekal seperti sebelum ini.

"Handphone kau mana Dian?" Soal Fath lagi yang sudah pun melabuhkan duduk di sebelahnya di atas katil.

"Ada."

"Dah tengok?"

"Ya." Jawab Dian pendek. Dia tahu apa yang cuba ingin Fath sampaikan kepadanya. Berpuluh panggilan dan mesej masuk dan dia tidak langsung ada hati ingin membalasnya. Sengaja dia silent handphone kerana ingin menenangkan diri. Panggilan dan mesej daripada mama dan Noah bertubi-tubi masuk sehingga sekarang.

"Aku dah suruh Noah dan mama kau jangan risau. Aku tak nak dia orang risaukan kau."

Dian senyum hambar sebagai tanda penghargaan. Sungguh dia panjatkan syukur kepada tuhan kerana mengurniakannya seorang sahabat yang sangat memahami. Hanya Dia sahaja yang dapat membalas segala jasa baik seorang Fath Dlina Rose.

"Dian...kau dah bersedia nak ceritakan pada aku pasal satu-satunya cik su kau?" Fath mencuba nasib.

"Dian?" Soal Fath.

"Cik su aku, satu-satunya ibu saudara aku sebelah mama yang aku ada. Selama dua puluh satu tahun aku hidup tak pernah aku kenal ibu saudara sebelah ayah kandung aku. Even, sepupu sebelah sana seorang pun aku tak kenal apatah lagi atuk dan nenek. Hanya sebelah mama aku je yang aku tahu dan kenal. Tapi, kenapa aku diuji sebegini sedangkan hanya dia orang je yang aku ada."

Fath memberi sepenuh perhatian apa yang diceritakan oleh Dian. Dia menunggu Dian menyambung lagi.

"Aku mula contact dengan cik su sejak dua tahun lalu or to be exactly lepas habis SPM then kami senyap lama tak berhubung sehinggalah satu hari dia mesej di Facebook ingin bertemu dengan aku untuk sekelian kalinya. Dia selama ni stay dekat Riyadh kerja dekat sana for many years. Tuhan je tahu betapa gembiranya aku dapat cari dan berjumpa dengannya Fath. Masa aku kecil tak tahu apa-apa, aku hanya dapat ingat wajah dia dan namanya je tapi aku tak tahu kat mana aku boleh cari dia. Sampai satu hari tedetik hati aku nak cari dia dan alhamdulillah aku berjaya."

"Lepas tu?" Fath bersuara.

"Lepas tu, kami sentiasa berhubung through phone, Facebook and Skype tanpa pengetahuan mama aku. Raya baru ni, Noah teman aku jumpa dia pergi ke rumah masa yang kita jumpa dekat Mid Valley hari tu. Entah macam mana aku tak perasan mama dapat nombor cik su dan soal aku macam polis pencen. Nasib aku tak kantoi. Sikit lagi nak pecah tembelang. And I'm sure up till now, my aunt will never accept him...I mean my step father. Kalau dia benci dan tak suka, sampai bila-bila dia akan buat macam tu."

Dian berhenti sekejap dan mengeluh kecil sebelum menyambung semula.

"Abah aku baik orangnya, cuma....cuma restu tak memihak kepada perkahwinan dia dan mama sehingga jadi macam ni. Dan aku? Aku tersepit di antara semua ni! Sampai satu ketika, aku dah tak rasa apa-apa dah Fath. Rasa kosong...tak ada perasaan.  Sebab tu, aku mudah tersentuh bila tengok sebuah keluarga yang happening ada mak, ayah, adik-beradik dan saudara yang saling lengkap-melengkapi, sayang-menyayangi macam keluarga kau dan Noah. Puas aku kawal rasa sayu dan sedih ni supaya tak terlalu over but all in all I'm just only a human, and I bleed when I fall down."

"Masya Allah...sedih aku dengar, kau buat aku nak nangis beb. Tabah betul hati kau. Selama ni kau pendam seorang? Kenapa kau tak nak cerita atau kongsi dengan aku?" Fath bertanya kepada Dian.

"Bukan jenis aku yang suka buka pekung di dada nak-nak tentang hal peribadi, kau tahu jelah kan mulut manusia macam mana. Lagipun, aku tahu aku tak pernah seorang sebab Dia yang Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui sentiasa ada untuk aku. Aku cuba untuk hapuskan rasa sakit dengan macam-macam cara Fath, aku luah pada kertas, aku conteng, aku melukis dan macam-macam. Tapi sakitnya susah untuk diubati malah parutnya masih berbekas di hati aku."

"Mama kau tak pernah tahu apa yang kau rasa?" Fath bertanya lagi.

"Mama? Entah, kalau dia tahu apa yang aku rasa dan fikir pasal perasaan aku selama ni, kenapa dia perlu kahwin dengan abah aku? Sebelum tu, kenapa tak fikir masak-masak? Sanggup dia lukakan hati arwah nenek aku dan membelakangkan keluarga sendiri semata-mata sebuah perkahwinan yang tiada restu? Aku pun tak pernah tahu dan tak nak ambil tahu, dia pun dah pilih apa yang dia nak selama ni. "

"Mama kau tak pernah minta maaf atau jumpa dengan arwah nenek kau lepas tu? Kau pun tak pernah jumpa?" Soal Fath dengan sayu.

"Hmmm pernah dulu beberapa kali masa ambil barang-barang dekat rumah tu dan sebelum arwah tok aku meninggal. Tapi kau tahu jelah, masa tu arwah nenek aku tengah panas dan marah tak hilang lagi. I just can't get why all these happened to me? Why? I am not strong enough to bear with these."

"Shhh hey, kau kena yakin dengan qada' dan qadar Allah. Mungkin dengan apa yang jadi selama ni akan membuka seribu pintu kebahagian buat kau? Who knows kan? Yang penting, kau banyakkan bersabar dan bersolat. Doa banyak-banyak supaya Allah lembutkan hati mama kau dengan cik su untuk saling bermaafan dan berbaik semula. There's silver lining behind every cloud, and there's rainbow after rainy days."

"Fath...kau rasa aku kejam sangat ke? I mean with all my words and attitudes towards my mama and abah"

"Insha Allah tak, sebab kau dalam keadaan dan emosi yang tak stabil, that's why. Kita sama-sama manusia biasa Dian, ada perasaan marah. Namun, sebaik-baik dan sekuat-kuat manusia adalah dia yang bisa menahan marahnya. Sebab tu, Nabi sayang pada umatnya yang dapat mengawal kemarahan."

"Tapi...jauh di sudut aku sayang semuanya! Aku cuma nak sebuah keluarga yang bahagia yang dipimpin oleh seorang ketua keluarga yang beriman dan dapat membimbing anak dan isterinya ke jalan Allah. Aku tak minta emas permata, tapi sebuah keluarga yang bahagia berlandaskan kasih kepadaNya dan saling pimpin-memimpin ke syurga Allah. That's it." Luah Dian dengan sebak.

"Kau tahu tak selama mama kahwin dengan abah, tak pernah sekali pun aku kenal siapa nenek tiri aku, macam mana rupa dia malah adik-beradik dan anak saudara dia pun aku tak tahu. Yang buat aku makin menyampah bila abah aku cerita pasal dia orang pada aku dan mama, itulah inilah.. Kalau kau apa kau rasa? Inilah akibatnya bila kahwin tanpa dapat restu mak bapak. Seksa jiwa raga!"

"Ya Allah...." Hanya itu yang terkeluar dari mulut Fath.

"Aku tak tahulah sampai bila semua ni akan berakhir atau tergantung macam tu je sampai bila-bila, sampai akhirat. Aku takut Fath, bila teringatkan kata Allah bahawa takkan masuk syurga hamba yang memutuskan silaturahim atau tali persaudaraan antara ahli keluarganya. Aku takut!"

"Ya aku tahu...tapi semua ni bukan atas kehendak kau Dian. Sabar okay, aku sentiasa ada sokong kau. Kau sahabat aku dunia akhirat. Kau ibarat adik-beradik aku tau, cubit paha kanan paha kiri terasa."

"Sebab tu aku takut...takut untuk ada apa-apa hubungan dengan mana-mana lelaki. Aku takut aku tak bahagia dan aku berasa tertipu. Aku tak nak pisang berbuah dua kali. Aku serik Fath!"

"Dian...kau tak boleh takut, kalau kau takut membuatkan diri kau lagi terseksa. Diri kau berhak untuk mendapat cinta dan kasih sayang daripada seorang lelaki yang amat mencintai kau sepenuh hatinya. Kau kena berani, beri diri kau peluang untuk rasa mencintai dan dicintai. Cinta adalah anugerah dari Allah untuk hambaNya. Ia datang dan pergi tanpa diundang dan cinta itu suci dari Dia yang Maha Mencintai."

"Fath...aku tak tahu macam mana nak ucap terima kasih dan balas jasa baik kau selama ni.Hanya Allah saja yang boleh balas semua kebaikan kau pada aku. You are truly my bestfriend. Aku sayang kau lillahi ta'ala."

"Alhamdulillah..aku pun sayang kau lillahi ta'ala. Persahabatan kita adalah kerana Dia yang Maha Esa."

Mereka berpelukan dan berkongsi rasa sayu di hati sehingga menitiskan air jernih jatuh ke pipi.