Saturday, 11 March 2017

Cinta Untuk Jasmin 4

          Perjumpaan untuk perbincangan bersama syarikat yang bekerjasama sempena karnival usahawan industri fesyen melibatkan syarikat yang ternama dan mencipta nama di dalam dan luar negara dan Jas Fashion House tidak terkecuali. Pelbagai agenda diperbincang demi menjayakan program besar ini dan dengan adanya program sebegini dapat membantu mengembangkan bidang para usahawan fesyen kepada tahap yang lebih tinggi. 

           Sementara menunggu semua usahawan terlibat masuk ke dalam bilik mesyuarat dan diakhiri oleh seseorang yang Jasmin sangat kenali melangkah masuk bersama dengan sepasang suit di tubuh lelaki itu. Matanya bagaikan tidak percaya melihatnya dengan gaya maskulin berserta imej korporat seolah-olah lelaki yang bergaya biasa-biasa yang pernah dijumpai dahulu telah ghaib.

            Imran sengaja berlaku biasa cuba bersikap profesional meskipun beberapa kali matanya curi-curi pandang ke arah wanita bernama Jasmin Clarisa yang duduk tepat bertentangan di antara meja mesyuarat tersebut. Pasti dia hairan kenapa dia terlibat dengan semua ini, bisik hati lelaki itu. Setelah hampir sejam dan akhirnya perbincangan telah pun selesai lalu masing-masing mula keluar mengatur langkah dari bilik mesyuarat.

       “Imran? Awak…awak buat apa kat sini?” Tegur Jasmin menghampiri lelaki itu yang masih tidak bangun dari kerusi. “Hai Jas, nice to meet you. Well, saya…saya wakil Datuk Iedlan for this meeting.” Imran mempamerkan segaris senyuman di bibirnya. Jasmin menepuk dahinya mengutuk diri sendiri baru tersedar bahawa lelaki ini merupakan anak Datuk Iedlan, pemilik Entigo syarikat pakaian korporat lelaki yang ternama di Malaysia. 

         “Jadi, awak dah tak kerja jadi badutlah ni?” Ada jeda di situ. Kini, Imran sudah berdiri dari duduk dan ditatap wanita yang masih menanti jawapan darinya. “Besar kemungkinan tak, sebab this job requires more attention from me from now on. Awak terkejut tengok saya hari ni?”
“Err…obvious sangat ke?” Muka Jasmin berona merah menahan malu. “Jas free ke lepas ni? Jom, coffee or tea? Dah lama tak lepak dengan awak.” Ujar Imran tanpa berselindung.

“Ha…eh boleh boleh tak ada masalah. Tulah, lama kita tak jumpa yelah orang tu dah busy mana ingat kita ni.” Jasmin mengusik Imran. Semakin lama dia mengenali lelaki ini, ada rasa senang dan gembira terbit di hati dan ada kalanya dia sendiri keliru dan bingung dengan rasa itu. Oh hati!

“Shall we?” Tanya Imran mempersila Jasmin untuk beredar bersama-sama. 



          “Kenapa? Ada apa-apa ke kat muka saya?” Soal Jasmin sedikit cemas apabila melihat Imran yang tak lepas pandang dari tadi. Lelaki itu lantas tersenyum manis melihat gelagat wanita itu. “Taklah, cuma…” Sengaja Imran membiarkan ayatnya itu tergantung. Teh hijau panas dihirupnya dengan berhati-hati. “Cuma? Cuma apa? Suka tau cakap tak habis!” Omel Jasmin tak puas hati.

“Tak ada apa. Saya cuma kagum dengan awak. Semangat dan inspirasi awak dengan dunia industri fesyen.” Imran melencongkan ayatnya cuba selindungkan dari maksud asal.

“Hmm…orang kata kalau kita buat apa yang kita suka kita tak rasa pun ianya sebagai satu pekerjaan. Do what you love, everything will go easily and fall into place.”

“Ayat power.” Celah Imran. “”Awak tak suka ke dengan apa awak buat sekarang Im?” Imran lantas menunduk sambil menarik nafas dalam.

“Entahlah, tapi itu tak penting buat masa ini. Yang penting saya dah tunaikan semua permintaan ibu dan daddy.” Jasmin cuba menyelami hati Imran, seperti ada sesuatu yang lelaki ini tanggung.

“Awak tahu tak, betapa besarnya pahala apabila kita senangkan hati orang tua kita? Saya yakin Allah pasti beri ganjaranNya pada awak. If there’s anything you wanna share, I’ll always be there you know?” Jasmin senyum tenang.

“I’ll hold that words Jas..thank you.” Ucap Imran bersama sepasang matanya yang redup. 


           
          Usai waktu pejabat, Imran pulang ke rumah. Kelihatan Idris sudah terpacak di muka pintu menunggu kepulangannya. Hanya kepada tuhan sahaja mampu dia mengucapkan rasa syukur kerana memanjangkan usia adik bongsunya ini. Tiga bulan yang lalu hampir tidak disangka Idris terlantar di atas katil hospital dengan bantuan alat pernafasan, koma dua minggu dan nyawa berada di hujung tanduk namun tuhan akhirnya mengambulkan doanya. 

“Hai Abang Im!” Idris tersenyum manis sampai ke telinga menyambutnya di muka pintu.

“Hai my baby boy. Ni senyum bukan main manis ni, ada apa?” Soal Imran aneh melihat adiknya itu tak seperti selalu. Idris menghulurkan tangannya kepada Imran lantas membuat lelaki itu tercengang pelik. 

“Apa?”

“Where’s my Cadbury? Kit Kat and Buenos?” Imran akhirnya mengetuk kepalanya akibat terlupa akan janjinya pagi tadi pada Idris. “Ya Allah! Idris….sorry Abang Im betul-betul terlupa. Macam mana ni?”

 Wajah Idris mula berubah bertukar muram, merajuk. “Big boy…don’t be sulking. Abang Im terlupa sangat-sangat sebab Abang Im banyak kerja tadi. Tapi kalau Idris merajuk hmm…kalau makin gemuk macam mana kalau makan coklat ni?” Imran lantas mendekati Idris lalu ditunjukkan kesemua coklat yang dijanjikan itu. Pantas muka Idris berubah ceria dan tergamam. 

 “Wah!!! Abang tipu…sejak bila pandai menipu ni? Nak!” Imran kembali menyorokkan coklat-coklat di belakangnya daripada diambil Idris.

“Idris cakap abang apa? Kalau begitu, biar abang makan seorang ajelah coklat ni semua.” “Eh tak tak, Abang Im baik…sporting….handsome….” Idris memuji penuh makna demi mendapatkan coklatnya.

“Lagi? Tak cukup tu…”

“Ala dahlah, okay okay…Abang Im pandai, bijak, cun…”  “Cun? Abang Im lelaki okay!”


“Eh, cun macam Kak Jasmin!” Tiba-tiba Idris menyebut nama Jasmin manakala Imran telan liur lalu wajah Jasmin terbayang di mindanya.



Fikiran Irwan berserabut memikirkan apa yang telah penat lelah dia usahakan demi mendapatkan jawatan Datuk Iedlan kini semakin terkubur kerana kehadiran Imran di Entigo. Jawatan yang sangat diidam-idamkan selama ini, kehormatan yang akan diterimanya ibarat kabur. Imran selalu menghalangnya daripada mendapatkan hasratnya.

“Tuk tuk tuk” Bunyi ketukan di pintu menghentikan lamunannya. Setelah memberi isyarat masuk, muncul Qistina di muka pintu lalu masuk mendapatkannya.“You…jom teman I lunch?” Pujuk gadis itu yang memang menaruh hati pada Irwan selama bekerja di sini sejak tiga tahun yang lalu.

“I tak ada mood hari ni, you pergilah ajak siapa-siapa.” Balas Irwan acuh tak acuh namun masih membiarkan jari gadis itu menari-nari di bahunya.“Please sayang…sampai hati you biarkan I makan seorang hmm? Hey, kenapa dengan you ni? Is there something bothering you?” Soal Qistina penuh manja.

Irwan sempat mengerling ke arah setiausahanya itu. Sengaja dibiar sepi soalan Qistina itu tidak berjawab kerana sakit hati memikirkan tentang jawatan CEO yang bakal diambil alih oleh Imran kelak. “Irwan, I tanya you ni…what’s wrong with you? I tengok sejak Encik Imran kerja di sini you macam tak happy, why?” Qistina mencuba nasib kalau-kalau dia boleh bantu pemasalahan yang menyerabuti Irwan.

“Sebab. I tak suka! You faham tak, penat-penat usaha I selama ini untuk dapatkan post daddy tup tup dia yang dapat!” Irwan menyinga tiba-tiba sekali gus membuat Qistina terperanjat takut. “Jadi, betullah sebab tu?” Qistina memberanikan diri untuk bertanya. 

“Okay, apa kata kalau kita pergi lunch dulu, put aside that thing first please? Nanti kita fikir fasal tu boleh?” Pujuk Qistina masih mencuba dan akhirnya Irwan termakan pujuknya dan keluar bersama gadis itu.



Jasmin Clarisa? Hello there, how are you?- Imran

Imran! Hi I’m fine thank you..wah ada apa tiba-tiba whatsapp ni ke RINDU hihi :P –Jasmin

Boleh ke kalau rindu? Tak ada yang marah ke?- Imran

Kenapa tak boleh haha! Awak datang tak nanti malam penutup karnival fesyen?- Jasmin

            Setelah menunggu jawapan balas dan langsung tiada kiriman balas dari lelaki bernama Imran. Mungkin sibuk dengan urusan kerja agaknya, tebak Jasmin yang masih menanti jawapan darinya namun sia-sia sahaja. Elie kemudian mengetuk pintu bilik sebelum masuk disusuli Imran Firdaus. Hampir gugur jantung Jasmin melihat lelaki yang penuh bergaya dengan suit berwarna kelabu kini berada di biliknya. 

“Imran? A-awak…buat apa kat sini?” Imran sekadar tersenyum nipis lalu Elie meminta diri untuk keluar.

“Saja singgah kebetulan singgah PWTC tadi buat tinjauan di karnival tadi. So, awak tengah busy ke? Sorry, datang mengejut.”

“Eh it’s okay, by the way…awak pergi ke dinner malam penutup karnival nanti?” Tanya Jasmin dengan muka polos.

“Hmm…kalau awak pergi saya pergi.” Sengaja Imran memberi jawapan sedemikian.

“Huh? Saya…insya Allah pergi cuma, tak ada partner untuk malam tu.”

“Saya jadi partner awak boleh?” Imran mencadangkan terus dirinya tanpa berlengah kebetulan hal yang sama sedang dia alami seperti Jasmin. Mata Jasmin terus bersinar mendengar ayat dari Imran itu. 

“Serius ni? Awak tak kisah?” Imran mengangguk pasti lalu tersenyum.

“Tapi kan…tak ada yang marah ke?” Imran mengerutkan dahinya kepada Jasmin meminta kepastian. Jasmin hanya tergelak lucu melihat telatah lelaki yang berada di hadapannya itu.



          Tepat jam lapan malam Imran sudah berada di hadapan rumah Jasmin untuk menjemputnya untuk ke majlis makan malam sempena penutup karnival fesyen yang telah berlangsung selama seminggu di PWTC. Pada mulanya, Jasmin berkeras ingin memandu sendiri tetapi Imran memujuk untuk menjemputnya di rumah katanya lebih selamat jika Jasmin dijemput olehnya. Malas berbahas lebih lanjut, Jasmin akur.

 “Sorry, lama tunggu?” Tanya Jasmin langsung dia duduk di sebelah Imran.

 “Hampir sedekad lamanya. Tak adalah, baru sepuluh minit.”

“Sekali lagi saya minta maaf okay? Now shall we?” Imran masih ralit memandang Jasmin yang kelihatan sungguh menawan dengan solekan nipis serta bergaun satin hitam rekaan Vera Wang. 

“Imran? Tunggu apa lagi? Tekanlah pedal minyak tu…” Omel Jasmin bimbang bakal terlewat.

Setibanya mereka di Hilton Hotel, semua tetamu terhormat dan kenamaan baru tiba dan kehadiran mereka juga menarik ramai perhatian pada malam itu. Seumur hidup Imran, inilah kali pertama dia menghadirkan diri ke majlis yang agak berstatus tinggi. Semuanya ini dilakukan kerana ayahnya yang bergiat dalam bidang industri perniagaan industri fesyen.

Majlis formal yang penuh glamor terasa sedikit kekok baginya untuk menyesuaikan diri namun dengan ditemani gadis cantik lagi menawan bernama Jasmin Clarisa terus membuat gelisah dan resah di hati hilang bagaikan magis. Ya, mulai sekarang dia harus biasakan dengan semua ini kerana selepas ini pasti pelbagai acara rasmi berkaitan dengan perniagaan akan dia perlu hadiri, gumam hatinya.

 “Hey, smile…” Bisik Jasmin di sebelahnya sedari tadi.

“Jasmin? What a wonderful to meet you here!” Sapa seseorang yang amat dikenali Imran. Sempat sepasang matanya bersabung bersama sepasang mata milik si penyapa itu.

“Hai Irwan, ya good to see you too.” Jasmin lantas bersalam dengan pasangan Irwan pada malam itu, Qistina yang cantik berbusana berwarna merah. “Qistina.” Ucap Qistina sambil menyambut huluran tangan Jasmin itu. “No wonder you rejected my proposal? Seems like, Imran lagi cepat bertindak untuk jadi partner you malam ni.” Jasmin sekadar tersenyum tidak tahu apa yang patut dijawabnya. Lantas mereka bergerak menuju ke meja yang telah ditetapkan untuk menikmati makan malam tersebut.

            Melihatkan Imran yang asyik melihat jam di pergelangan tangan, Jasmin akhirnya membisikkannya sesuatu. “Jom, kita keluar dari sini?” Lelaki itu sekadar mengikuti tanpa sebarang bantahan. Akhirnya mereka kini berada di atas bangunan Hotel Hilton bersaksikan cahaya bulan dan bintang yang berkedipan.

“Saya ingat awak ajak balik?” Imran menyoal Jasmin. “Hmm..awak tak suka pergi function macam tadi ya?” Spontan Jasmin bertanya semula tepat matanya memandang ke dalam mata Imran. 

“Bukan saya tak suka it just…I’m not used to it. Nasib baik awak ada teman saya malam ni.”

“Bukan sebab Irwan?” Tebak Jasmin inginkan kepastian. “Kenapa sebab dia pula? Nonsense.”  Imran cepat-cepat menafikan.

“Bukan ke awak dengan dia adik-beradik? Tapi kenapa macam tak sebulu je? Tegang je bila berjumpa?” Imran tarik nafas dalam lalu mengambil duduk di bangku antik tersedia di situ.

“Sebenarnya, kami bukan adik-beradik. Ayah saya ambil dan bela dia sejak umur 5 tahun sebab dia anak yatim piatu. Saya tak ada jawapan untuk soalan awak tu Jas sebab saya pun tak tahu kenapa. Ada je yang tak kena pada mata dia sejak dari dulu sampai sekarang. Seorang saya pendam benda ni kalau awak nak tahu. Saya rasa sama saja apa yang daddy dengan ibu curahkan pada saya dan adik-adik yang lain dengan dia. Sebab tu, saya malas nak berebut pasal ambil alih syarikat sebab saya tahu menjadi CEO Entigo memang menjadi impian dia dari dulu. Tapi daddy, tetap nak saya juga take over Entigo.” Imran akhirnya meluahkan apa yang terbuku di hati selama ini.

“Sorry, awak terpaksa dengar semua ni malam penuh dengan bintang kedip-kedip.” Imran menunjukkan jarinya ke langit cuba berlawak, cuba menyembunyikan getar di hati sementara Jasmin masih membisu memandangnya.

 “You must have go through such a terrible kind of situation didn’t you?” Perlahan suara Jasmin namun jelas ditangkap pada pendengaran Imran sambil mempamerkan wajah simpati untuknya. 

“Saya korbankan cita-cita saya untuk sambung ambil architecture bila daddy minta ambil course business di London. Saya patuh. Sejak umur 18 tahun saya dihantar ke UK untuk masuk boarding school. Saya patuh. Never once I disobey him, never. Sampai satu tahap, saya jadi fade up and end up became rebellious and decided no, not anymore will that man ask me to do this and that.” Imran menahan sebak, memori lalu kembali mengisi ruangan minda. Jasmin setia mendengar luahan lelaki yang banyak memendam sendirian ini.

“Lepas graduated, saya tak terus balik even decided to stay in London forever. Saya kerja. Daddy datang London semata-mata untuk suruh saya balik kerja di Entigo dan marah sangat bila tahu saya tak nak ambil tempat dia dan sambung semua usahanya. Thing is, when you are not doing what is you passionate about…it will be like you have to do it not cause you want to do it. I don’t feel business is my DNA.” Imran mendongak ke arah langit mendapatkan kekuatan.

“That’s why awak keluar dari rumah kerja jadi badut?” Celah Jasmin. “Awak tahu tak Imran, awak beruntung tahu? Beruntung sebab masih ada seorang ayah yang inginkan yang terbaik untuk anaknya. Saya? Muka ayah sendiri pun tak kenal, entah ada hidung ke tak ada.” Imran tersenyum mendengar ayat kelakar Jasmin.

“Betul…terkadang tu kan saya jealous sangat bila tengok orang lain ada ayah yang hantar pergi sekolah, bawa jalan-jalan, makan-makan, sentiasa ada untuk anaknya ketika perlukan bahu untuk mengadu dan menangis tapi saya tak. At least awak masih bertuah. Awak percaya tak, yang Datuk Iedlan sangat sayangkan awak?” Imran sengaja tak balas pertanyaan itu.

“Saya amat yakin 100% yang dia sangat sayangkan anak terunanya ini kalau tak takkan dia cakap macam ni ‘Soon I’ll be retired and my beloved dearest son, Imran Firdaus will take over Entigo so I hope you could help to show him all about this fashion industry. I really put my trust and count on him ’”
“Saya yakin, Datuk Iedlan tahu apa yang terbaik untuk anak lelakinya ini. He never has doubt on your capability on managing Entigo on your own, and he really meant it.” Sambung Jasmin dengan segaris senyuman manis.

”It’s okay awak tak jadi architect pun tak apa sebab, awak dah bina hati awak melintasi hati saya!” Jasmin tak sangka dia akan berkata sedemikian lalu terus bangun meninggalkan Imran yang masih terpinga-pinga di situ.

Wednesday, 1 February 2017

Cinta Untuk Jasmin 3

Hi! Apa khabar Mr.Clown? Kerja hari ni? –Jasmin

Assalamu’alaikum hai, sihat…kerja hari ni. Ada apa-apa boleh saya bantu?” – Imran

W’salam..Awak ada di mana sekarang? Sorry kalau mengganggu…- Jasmin

Tak apa, ada di General Hospital KL.- Imran

Eh siapa masuk wad? –Jasmin

Kerjalah tak ada siapa masuk wad haha : ) – Imran

Di wad melur ya? Tunggu situ jangan pergi mana-mana tau! – Jasmin

            Jasmin tiba di Wad Melur lalu mencari Imran yang sibuk melayan dan menghiburkan pesakit wad yang terdiri daripada kanak-kanak berusia dalam lingkungan dua hingga dua belas tahun. Setelah selesai tugasannya, mereka ke kafe hospital untuk menikmati makan tengah hari bersama-sama.
“Kenapa sampai ke sini awak jumpa saya?” Imran bertanya pelik kepada Jasmin yang sedang enak menikmati nasi ayam.“Uh? Kenapa tak boleh ke?” Selamba Jasmin bertanya kembali. Soalan dibalas dengan soalan.“Yelah, awak sampai sanggup redah jam semata-mata nak datang ke sini untuk jumpa saya kenapa?” Jasmin ligat berfikir mencari jawapan yang muhasabah untuk diberi kepada lelaki di hadapannya itu.“Err…saya..ah saya sebenarnya rindu nak tengok budak-budak kat wad tu ya…” Ucap Jasmin teragak-agak semoga Imran dapat menerima jawapan hentam kromonya itu.

Imran tertunduk senyum lalu menyedut teh ais sehingga habis. “Ada satu patient tu, baru usia tujuh tahun...tapi dah jadi yatim piatu.” Imran menceritakan tentang salah seorang pesakit kanak-kanak yang ditemuinya yang kematian ibu bapa akibat kemalangan ngeri semasa percutian sekeluarga yang bertukar tragedi. Jasmin hanya mampu bersimpati dengan nasib anak kecil itu namun siapa kita untuk melawan takdir, getus hatinya.

“Kesian budak tu…habis tu siapa yang akan jaga dia lepas ni?” Jasmin bertanya pada Imran tepat memandang ke dalam sepasang mata redup lelaki itu. Imran mengangkat sedikit bahunya tanda tak pasti. “ Saya tak pasti, tapi pihak hospital akan uruskan untuk hubungi waris supaya menjaga dia. Kalau tak, mungkin dihantar ke jabatan kebajikan masyarakat.”Tak dapat Jasmin bayangkan jikalau dia berada di tempat budak tersebut, pasti akan kelam dan suram hari yang bakal mendatang tanpa ibu bapa di sisi. Tapi, dia sendiri tak pernah merasa bagaimana kasih seorang bapa. Rasa yang didamba selama ini, dipendam di dalam hati seorang diri. Puan Jazwinlah yang hanya dia kenali sebagai ayah dan ibu yang menyayanginya dan Kak Julia selama ini. “So, lepas ni awak ke mana?” Soal Jasmin mengubah topik perbualan mereka.

Credit
         Imran sendiri tiada alasan yang kukuh mengapa dia mengikuti wanita ini ke tempat bekerjanya. Kalau tempoh hari dia datang untuk mengambil upah bayaran menjadi model tangkap muat tetapi kali ini dia tidak tahu. Bagaikan terkena panahan dek daya tarikan mempersona oleh gadis yang mahir tentang fesyen.“Ini studio penggambaran kita, kalau ada photoshoot kita akan buat di sini.” Jelas Jasmin kepadanya yang menunjukkan sekitar bahagian dalam pejabatnya. Bangunan dua tingkat ini mempunyai kawasan yang luas dan begitu selesa untuk bekerja. Tanpa Imran sedari, Jasmin menarik tangannya ke bahagian latar belakang tempat shooting yang berwarna putih lalu mengambil kamera DSLR yang terletak di atas meja milik salah seorang jurugambarnya bersedia untuk mengambil gambar Imran.

“Eh Jas janganlah, please…no.” Imran salah tingkah apabila flash kamera tersebut terpancar mengenai mukannya sementara Jasmin sedang asyik mengambil foto lelaki itu.“Come on be sporting! Nak tengok?” Pantas Imran mendekati wanita yang anggun dengan jumpsuit kuning rekaan dari Mimpi Kita untuk melihat gambarnya di laptop.See…awak ada style seorang model! Cuma, kena grooming and touch up sikit that’s it !” Teruja Jasmin untuk menggayakan lelaki ini. Seketika itu, Johan iaitu jurugambar Jasmin muncul selesai rehat makan tengah hari. “Joe, boleh tolong ambilkan gambar kita orang berdua tak?” Pinta Jasmin kepada pekerjanya itu sementara Imran hanya diam di situ malu menyelubungi diri. Jasmin lantas menariknya ke set mengambil gambar dan mengajarkan serba sedikit gaya untuk posing kepada Imran. Lama-kelamaan mereka menjadi semakin serasi dan Johan menggunakan kepakarannya untuk merakamkan gambar yang terbaik hasil sentuhannya menggunakan kamera DSLR tersebut.

Wow, I love this! And this too…perfect. Erm, Joe boleh tak kalau you bagi I copy semua gambar ni ya?” Imran memandang Jasmin sekilas sebelum berkata “Kenapa awak nak buat apa dengan gambar saya ni?” Jasmin hanya tersenyum manis melihat wajah risau lelaki itu mungkin bimbang takut diapa-apakan dengan gambar-gambarnya itu lalu dia mengecilkan matanya dan mendekatkan muka hampir dengan muka lelaki itu. “Saya…nak bomohkan awak.” Imran sempat teguk liur kelihatan takut tetapi cuba mengawal dirinya untuk tampak tenang. Jasmin tergelak melihatkan wajah panik yang cuba disorokkan oleh Imran ternyata lelaki ini sungguh polos orangnya. 

“Saya gurau je okay? Taklah, saya nak simpan for special ocassion boleh kan?” Imran yang masih tidak jelas dengan niat sebenar wanita itu mahu menyimpan gambar-gambar tersebut akhirnya akur sahaja kerana lidahnya kelu dari membantah untuk Jasmin tidak menyimpannya.Ketukan di pintu oleh seseorang membuatkan mereka berpaling dan sungguh tidak Imran duga akan bertemu dengan Irwan Edrus, Ketua Pemasaran Entigo di situ.“Sorry for interrupt. But I am here for the meeting with you Miss Jasmin Clarisa as scheduled?” Tutur Irwan selamba sempat mengerling Imran yang berada di sisi Jasmin.Imran pula menjadi tidak selesa dengan kehadiran Ketua Pemasaran Entigo itu lalu cepat-cepat meminta diri untuk pergi dari situ. Suasana terasa tegang seketika apabila matanya bersabung mata dengan lelaki segak bersut serba hitam itu. 

Credit
            Gambar di laptop ditatapnya berulang kali setelah Johan membuat salinan untuk disimpannya sebagai simpanan peribadi. Puan Jazwin yang memegang dua gelas Vico menyengetkan badannya untuk melihat gambar tersebut. “Siapa tu? Cute.” Komen Puan Jazwin lalu mengambil duduk di sebelah anaknya itu. “Cute? Mama…ini bukan cute ini handsome, ganteng or drop dead gorgeous!” Jasmin membetulkan ibunya. “Yelah labu…handsome tapi anak teruna siapa tu yang Jas ambil jadi model?”“Namanya Imran, dia bukan model Jas tapi kerja dia jadi badut.” Terang Jasmin tanpa selindung pada mamanya. “Apa ke jauh bebenor model dengan badut ni? Sejak bila Jas buka pusat circus pulak?” Puan Jazwin kelihatan keliru namun cuba melawak pulak. “Ish mama ni, merepek! Jas kenal dia masa Jenna masuk hospital hari tu masa tu dia datang di wad jadi clown.” Jelas Jasmin akan bagaimana perkenalannya dengan Imran. 

“Oh...eh bukan ke budak cute ni yang tolong jadi model hari tu?” Puan Jazwin cuba mengingati kembali apa yang diceritakan oleh Julia, anaknya yang sulung ketika datang melawatnya sebulan yang lepas. “Exactly, you are super duper brilliant!” Jasmin menjadi teruja dengan daya ingatan mamanya yang kuat. “Mana…tengok sekali lagi muka budak cute ni?”Puan Jazwin mendekatkan matanya dengan skrin komputer riba di atas meja lalu Jasmin memukul lembut paha ibunya “Ish, apanya cute mama ni…handsomelah! Cute dengan handsome there’s major different okay?” Puan Jazwin lantas mencebikkan mulutnya .

“Sama apa? Sedap mata memandang muka dia ni ish tak jemu pulak ops!” Sengaja Puan Jazwin mengusik anak bongsunya itu. “Cute tu hah macam anak bulus mama si Demok, Buntat…itu cute, comel. Handsome… macam dia ni ada faham ka mamaku sayang?”Puan Jazwin tak menjawab lalu meneguk segelas Vico sebelum kembali bersuara. “Takkan dia kerja jadi badut? Muka ada rupa..ish biar betul Jas ni.” Jasmin mengeluh lalu turut meneguk Vico yang dibancuh oleh ibunya itu. “Itulah…dia ni macam misteri nusantara sikit. Haih, kalaulah Jas berjaya pujuk dia jadi model untuk Jas Fashion House…”

“Sayang muka bukan main kacak dan ganteng boleh dibuat  jadi menantu tapi kerjanya jadi badut ya?” Puan Jazwin bertutur dalam loghat jawa seperti dalam Sinetron lantas membuat Jasmin ketawa. “Tapi kan, Jas masih tak faham apa kaitan dia dengan Encik Irwan Edrus, Chief Marketing Entigo?” Otaknya ligat berfikir akan apakah hubungan di antara dua lelaki ini.

Credit
            Akibat terlupa telefon bimbit di dalam kereta, terdapat dua puluh tiga panggilan tidak berjawab dari pemanggil yang sama, Imani. Imran segera menghubungi kembali satu-satunya adik perempuannya itu bimbang jika ada sesuatu yang berlaku namun tidak dijawab malah masuk ke peti simpanan suara. Tidak lama kemudian nama Imani tertera di skrin lalu pantas dia menjawab panggilan tersebut. “Abang Im…Idris abang Im…” Suara Imani kedengaran tenggelam timbul oleh sebab menangis tersedu-sedan.“Imani? Okay…bawa bertenang. Kenapa dengan Idris?” Terus fikirannya teringat akan Idris, adik bongsunya yang baru berusia sepuluh tahun yang lama tidak ketemui.

“Idris accident! Abang Im datanglah sini please…” Pujuk Imani agar Imran segera ke hospital demi adik mereka yang sedang berada di Unit Kecemasan. Imran tanpa berfikir panjang terus bergegas ke hospital dan mengambil cuti separuh hari pada hari tersebut. Dalam hati dia berdoa semoga Idris selamat dan tidak teruk cedera yang dialami. Walau dalam keadaan panik sedemikian, dia masih sempat teringat akan detik-detik berharga bersama Idris yang cilik lagi menghiburkan sesiapa sahaja yang melihatnya ketika dia masih tinggal di rumah kedua ibu bapanya itu. Setelah meredah kesesakan ibu kota, akhirnya sampai juga dia di Prince Court Medical Center di mana Idris ditempatkan. Kali ini, terpaksa dia tepis egonya dan membuang segala rasa apabila bertembung dengan Datuk Iedlan dan seluruh ahli keluarga terutama insan bernama Irwan Edrus demi Idris.

Jasmin yang berada di sisi Irwan memandang ke arah Imran yang baru tiba di hospital tersebut. Dia sedang bersama Irwan ketika dalam perjalanan menuju ke satu pertandingan pertunjukan fesyen untuk menjadi juri bagi pertandingan tersebut apabila Irwan tiba-tiba mendapat panggilan kecemasan lalu mereka terus ke sini dan kini Imran juga berada di sini?Imani yang melihat kehadiran Imran di situ lantas segera memeluk lelaki tersebut menangis kesedihan dengan apa yang terjadi ke atas Idris. Datin Maimon kelihatan berkaca matanya lalu menghampiri Imran sebelum memeluk erat lelaki tersebut. Imran menyalami tangan wanita berusia separuh abad itu dengan penuh hormat. Jasmin semakin tertanya-tanya apakah sebenarnya kaitan Imran dengan mereka semua ini. Apabila dia bertanya kepada Irwan, lelaki itu hanya menjawab supaya dia bertanya sendiri kepada Imran.

“Idris macam mana ibu? Imani?” Imran bertanya penuh risau akan adik bongsunya itu. “Idris…doktor kata ada pendarahan di otak….” Datin Maimon tak sanggup menyambung kata-kata dan menangis sementara Imran memandang Imani meminta penjelasan lanjut. “Doktor tengah berusaha yang terbaik untuk selamatkan Idris. Dia sekarang dalam Operation Theater.” Imani yang sudah reda dari tangis menyambung memaklumkan kepada Imran. Setelah itu, mereka hanya mampu berdoa untuk Idris agar selamat menempuh saat kritikal dan kembali sedar dan barulah Imran perasan akan Jasmin yang berdiri tidak jauh dari situ di sebelah Irwan Edrus.

“Hai, awak tak apa-apa?” Tegur Jasmin padanya yang sedang berdiri di kawasan menunggu dewan bedah sambil menghulurkan secawan kopi.“Thanks. Awak buat apa kat sini?” Soal Imran pulak tepat memandang wanita berusia dua puluh sembilan tahun itu. “Saya…on the way ke Lim Kok Wing University dengan Irwan semasa dapat phone call pasal adik dia…” “Adik saya juga.” Pantas Imran mencelah. Adik dia juga? Maksudnya Imran dengan Irwan adik-beradik? Jasmin bermain di otaknya sementara menunggu kalau-kalau lelaki itu ingin berkata lebih lanjut. “So, awak anak Datuk Iedlan?” Teka Jasmin inginkan kepastian daripada Imran. Imran hanya tertunduk memandang lantai tidak berkata walau sepatah, hati dan fikirannya kusut memikirkan Idris yang sedang bertarung nyawa di dalam bilik bedah.

Credit
            Jasmin keluar dari biliknya dan mendekati meja Elie, setiausahanya. “Elie, please cancel all appointments for this evening ya?” Ujar Jasmin sebelum melangkah turun dari aras dua bangunan pejabatnya itu. “Okay..tapi Cik Jasmin nak pergi mana?” Elie bertanya spontan kepada majikannya itu. “Hospital.” Sepatah sahaja wanita muda itu menjawab kerana tergesa-gesa untuk pergi dari situ. Elie hanya mampu mengangkat bahu sebelum kembali dengan tugasannya. Padlie yang memerhati lantas segera mendekati rakan sekerjanya untuk bergosip. “Psst! Apa cer bos kita tu? Kalut nak ke hospital aku dengar? Siapa sakit?”“Anak jiran sebelah punya anak punya apa penyibuklah kau ni Padlie! Aku ni yang tak sempat nak tanya kau pulak datang menyibuk aje kerja dia ni, manalah aku tahu!” Elie mengomel. “Tak adalah, kot kau tahu… ni laporan kewangan bulan ni nanti bagi kat Cik Jasmin kau untuk disemak.” Padlie menyerahkan sebuah fail berisi laporan kewangan bulanan tersebut kepada Elie. 

“Elie…” Padlie masih tidak berganjak dari meja Elie. “Apa benda ish pak cik nilah, aku nak menaip pun tak senang.” Rungut Elie pura-pura serabut.“Elie, sudi tak kalau…kalau aku ajak kau keluar minum petang lepas kerja nanti?” Padlie buat-buat malu berharap gadis tersebut terima pelawaannya.
Elie bagaikan tersalah dengar kata-kata itu keluar dari lelaki bernama Padlie yang sepanjang hampir lima tahun dia bekerja di sini usahkan minum petang, makan bersama berdua-duaan dengan mamat berambut alfro ini tak pernah dipelawanya. “Kau demam kepialu ke hari ni? Tiba-tiba ajak minum petang?” Elie membetulkan cermin mata berbingkai hitam dan besar terletak di atas hidungnya. “Kalau demam kepialu tak adalah aku datang kerja hari ni hihi…sudi ke tak? Sudilah…sudilah….sudilah…” Padlie tersenyum lebar ke arah Elie

Jasmin duduk di sebelah Imran yang sedang termenung di taman di hadapan hospital. Hari ini hari ketiga Idris terlantar di unit rawatan rapi masih tidak sedarkan diri. Ralit Imran memandang kanak-kanak yang bermain di taman permainan yang tersedia. “Awak nah saya belikan ini untuk awak. Datin Maimon kata awak tak makan apa-apa tengah hari tadi.” Jasmin menghulurkan sebuah bekas makanan berisi nasi briyani ayam yang dibelinya dalam perjalanan ke pusat perubatan tersebut. “Atau nak saya suap?” Tambah Jasmin cuba menghiburkan hati. Imran lantas menyambut huluran tersebut dan menjamah hidangan itu dan makan dengan penuh selera dan Jasmin bagaikan terpaku memandang seraut wajah yang penuh dengan rasa yang tidak dapat diluahkan isi hatinya.

 “Ingat tak masa kita jumpa dekat NU Sentral hari tu, di McDonald’s restaurant?” Imran sekadar memandang dan menunggu kata-katanya yang seterusnya. “Yang awak bagi kek dan belon pada Adi Sufian? Dia lahir kat sinilah. Saya ingat lagi masa kawan baik saya nak bersalin, saya sanggup patah balik rumah untuk ambil selimut yang saya jahit sendiri untuk Adi. Nasiblah masa tu pagi jalan tak jam lagi. Berpeluh lengit ketiak saya berlari semata-mata pasal selimut. Dekat sini jugalah saya entah macam mana boleh berlanggar dengan satu badut ni, sengal sungguh rasa nak hempuk-hempuk kepala badut tu tapi bila saya tahu badut tu seorang yang baik, kacak pulak tu…terus tak jadi marah saya pada dia.” Imran sekali lagi tertunduk setia mendengarkan pemilik Jas Fashion House berceloteh. “Awak kena banyakkan bersabar, berdoa ya? Insya Allah semuanya akan baik-baik saja…” 

Credit


Abdullah sedang memasak untuk makan malam sementara Imran baru pulang ke rumah setelah menjaga Idris di hospital. Hatinya sedikit lega apabila terdapat perkembangan yang memberangsangkan ke atas adiknya itu. “Haih lambatnya balik hari ini? Jom kita makan…” Ajak Abdullah yang sedang menghidangkan masakannya di atas meja.“Aku pergi hospital, alhamdulillah Idris dah sedar dan doktor transfer ke wad biasa hari ini.” Balas Imran lalu mengambil duduk di meja makan. “Iye? Syukur alhamdulillah…lega aku dengar. Dah tu kau pergi hospital tak jumpa dengan ayah dan mak kau ke Im?” Abdullah terus panasaran untuk bertanya kepada sahabatnya itu. 

“Jumpa…si Irwan tu pun ada sekali tu pun tak sampai sepuluh minit hilang entah ghaib ke mana.” Mendengarkan itu, Abdullah membuat muka cebik tak gemar apabila nama Irwan disebut. “Ala, datang sekadar tunjuk muka..tunjuk simpati…aku tak boleh lupa macam mana si keparat talam dua muka cakap yang dia takkan bagi kau dapat apa yang sepatutnya kau dapat huh! Dia tak sedar yang selama ni, kalau mak ayah kau tak ambil kutip bela tak adalah nak hidup macam sekarang ni.” Abdullah menahan amarah akan Irwan yang tamak dengan apa yang bukan haknya. Imran hanya memandang tanpa perasaan melihat sahabatnya itu yang tiba-tiba terlebih emosional. “Yang kau ni lebih-lebih pulak emo apasal?”

“Yelah, kau boleh releks je bila si keparat tu tamak nak semua harta bapak kau? You must fight! Fight what is right for  you..bukannya biarkan dia bolot semua! Kau anak kandung mak ayah kau Im, kau lebih berhak..sebab tu ayah kau nak kau ambil alih tempat dia takkan kau tak faham? Ish, kalau aku…lawan tetap lawan!” Begitu bersemangat Abdullah malam ini.Lagipun, dia sendiri tak sampai hati melihat kawan sendiri kena tikam dengan si licik seperti Irwan yang tamak haloba mengalahkan serigala laparkan si mangsa. Apa yang sepatutnya menjadi milik Imran perlu dipertahankan dan dia perlu berjuang hingga habis-habisan. 

“Aku…biarlah harta tak boleh bawa sampai ke mati Lah. Buat apa ada harta banyak tapi hidup tak tenang?” Imran berkata tenang lalu mengunyah suapan nasinya. “Aku betul-betul tak faham dengan kau bab ni, memang harta tak boleh dibawa mati isunya sekarang hak kau, hak kau! Takkan kau nak biarkan dia kuasai semuanya yang sepatut menjadi milik kau? Kalau betul kau anggap aku macam adik-beradik kau lain ayah lain mak, tolonglah kali ni je Im…kau dengar nasihat aku ni. “ Berusaha sungguh Abdullah memujuk Imran supaya kembali ke rumah keluarganya sementara dia hanya diam membisu tanpa bicara.

Malam itu entah kenapa mata susah untuk lelap walaupun jam hampir menginjak pukul satu pagi. Pelbagai perkara yang berkecamuk di benaknya memikirkan apa yang Abdullah katakan tadi. Ada betulnya juga kalau dia mendengar buah bicara sahabatnya itu tetapi, mampukah dia untuk mendepani segala halangan yang bakal ditempuh nanti seperti yang dijangkakan? Namun, sampai bilakah harus begini keadaannya jikalau tidak pertahankan apa yang sepatutnya menjadi haknya? Akhirnya, dengan kepala kusut dengan segala permasalahan dia terlelap sehingga ke subuh.

Credit


            Datuk Iedlan sedang khusyuk membaca The Star sambil menikmati sarapan pagi sebelum ke pejabat. Isterinya, Datin Maimon setia menemani seperti biasa menyediakan segala keperluan suaminya itu. “Abang, apa kata kalau abang pujuk lagi Imran untuk kerja di pejabat?” Datuk Iedlan lantas berhenti menghirup teh dari cawan sebelum merenung ke dalam mata isterinya. “Hmm..dah berbuih mulut saya pujuk tapi, dia berdegil keras hati keras kepala nak ikut hati dia saja. Saya ni, besar harapan nak dia ambil alih tempat di company kita tu. Awak pun tahu, punya susah payah dari bawah saya bangunkan Entigo dan mempertahankannya sehingga hari ini. Kalau bukan dia siapa lagi, apa gunanya hantar sampai London belajar MBA jika dia tak sambung apa yang telah saya usahakan selama ni?” Lelaki berusia lebih separuh abad tersebut mengeluh memikirkan hal tersebut.

“Andai kata kalau saya berjaya pujuk anak kita tu balik dan kerja di Entigo, abang boleh janjikan satu perkara?” Berhati-hati Datin Maimon menuturkan kata-kata  bimbang tersalah kata.
Suaminya memandang, “Apa dia?” Datin Maimon tersenyum dan menyambung kata-katanya, “Jangan paksa Imran buat apa yang dia tak suka? Cukuplah abang hantar dia sejak umur lapan belas tahun ke England sana demi memenuhi cita-cita abang yang tak kesampaian dulu. Sudahlah pulak suruh dia ambil bidang yang dia terpaksa sebabnya semua atas kehendak abang. Abang… saya tak pernah minta banyak selama ni tapi kali ini, tiba masanya kita biarkan tentukan pilihannya sendiri ya?  Takkan kita tak nak dia gembira dengan pilihan dirinya sendiri?”

“Okay, saya harap awak berjaya convince sebab amatlah besar harapan saya bahawa dia dapat kembangkan business kita ke persada dunia. Bukan bermakna saya tak percayakan Irwan, cuma saya inginkan sangat Imran yang menjadi peneraju Entigo dan diperteguh dengan kemahiran Irwan yang hebat dalam pemasaran. Saya ni, bukan makin tua…sebelum berehat teringin Imran yang pegang jawatan saya.

Di sebalik dinding yang menghalangi antara ruang tamu dan dapur Irwan mendengar dengan teliti setiap perbualan Datuk Iedlan dan Datin Maimon. Dia sedar bahawa mustahil dia akan menggantikan tempat Datuk Iedlan di Entigo kerana objektifnya pasti akan disimpan buat anak sulung kesayangannya, Imran Firdaus. Maknanya selama ini, sia-sialah segala kerja kerasnya demi turut membangunkan Entigo. Irwan akhirnya tidak jadi untuk bersarapan bersama mereka lalu terus keluar untuk ke pejabat terasa seleranya tiba-tiba mati.“Irwan! Tak breakfast dulu?” Panggil Datin Maimon sebaik melihat anak teruna itu meluru keluar tanpa sebarang kata.

Credit

             Jasmin meneliti dokumen proposal perancangan daripada beberapa pereka fesyen dari Indonesia dan Singapura yang ingin menyertai Jas Fashion House. Kini, hasratnya untuk mengembangkan perniagaannya ke pelusok dua negara jiran itu setelah semakin kukuh di bumi tanah air tercinta ini. Jika berjaya, maka dia akan bertambah sibuk ulang-alik ke negara tersebut bagi memastikan semuanya berjalan lancar. Dia selalu berpegang dengan prinsip berusaha bersungguh-sungguh umpama akan hidup seratus tahun lagi dan beramal umpama akan mati esok.

"Tuk tuk tuk" Bunyi ketukan pintu bilik pejabatnya kedengaran lantas muncul Sofira dan Adina bersama datang tanpa memberitahunya terlebih dahulu.“Korang! Wah….rindunya lama tak jumpa. Kenapa tak bagitahu nak datang?” Jasmin teruja dengan kehadiran dua sahabat karibnya itu di pejabatnya.“Surprise! Saja…nak buat spot check mana tahu makan gaji buta ke tak bos kita ni? Jangan lupa yang kita orang ada five percent share in this company too.” Ujar Adina turut teruja bertemu dengan Jasmin. “Amboi…yelah kalau datang inform dulu bolehlah bentang red carpet ke kat depan pintu masuk baru grand haha!” Sambung Jasmin pula mempersilakan mereka duduk. “Kita orang baru habis shopping beli barang persiapan Cik Sofira kita ni. Lepas ni tinggal Cik Jasmin yang masih solo menunggu putera idaman hatinya yang tak kunjung tiba.” Terang Adina kepada Jasmin.

“Oh…sampai hati tak ajak I kan macam ni kawan okay fine merajuklah macam ni!” Jasmin mencebikkan mulut. “Tak nak ganggu Jas kerja tahu kawan I yang cantik ni busy gila dengan macam-macam fesyen show sana sini. Kalau nak tolonglah sangatkan, boleh. Tolong bungkuskan door gift boleh?” Celah Sofira pulak. “Sebenarnya, kita orang ada tugasan khas untuk kau. Itu pun kalau kau sudi kan Sofi? Okay, tak adalah kau seorang yang buat tapi kita berdua. It is for our dear Sofira’s bridal shower!” Ujar Adina kepada Jasmin yang setia mendengar.  “Ada upah tak?” Tanya Jas sengaja mengusik. “Hee upah? Eh mestilah ada…aku nak hadiah yang paling besar dan mahal dari kau haha.” Pantas Jasmin memukul bahu Sofira dan bergelak ketawa bersama sahabatnya yang bakal melangsungkan perkahwinan pada hujung bulan ini.

Semenjak tadi apa-apa masih belum ditaip di papan kekunci untuk menghasilkan laporan yang harus dilaksanakannya. Otaknya masih memikirkan akan perbualan pagi tadi antara ibu dan ayah angkatnya itu. Hatinya berasa kurang senang mendengarkan akan hal tersebut. Apa yang diimpikan selama ini mungkin tidak akan tercapai dan terkubur begitu sahaja setelah belasan tahun memerah keringat untuk syarikat ini?“Imran Firdaus…” Wajah lelaki itu tergambar di mindanya. 

Credit
            Imran kini berada di hadapan sebuah rumah banglo milik kedua ibu bapanya. Dia perlu yakin dengan keputusannya kali ini dan berusaha sedaya upaya untuk memperjuangkan haknya. Dia menarik nafas dalam-dalam sebelum melangkah masuk ke dalam berjumpa dengan kedua insan paling dirindui itu hanya tuhan yang tahu. Kali ini, dia perlu cekal dan berani untuk berdepan dengan segala cabaran yang bakal ditempuhinya. Pengalaman hidup di negara orang banyak mengajarnya erti kesabaran dalam menjadi manusia yang lebih baik. Ketika tiada sesiapa tempat untuk bergantung hanya kepada tuhan yang Maha Pengasih saja dia berharap sewaktu menjalani kehidupan di kota London sebelas tahun yang lalu.

Seusia baru menginjak lapan belas tahun, seorang yang baru ingin mengenali dunia dihantar oleh bapanya jauh beribu batu demi mencapai dan memenuhi harapan seorang ayah yang inginkan kelulusan dalam bidang perniagaan dari universiti terkemuka di dunia. Tidak ingin mengecewakan, hatinya berat membawa diri di tempat asing meneruskan perjuangan biarpun pahit getir dilalui demi harapan insan yang telah banyak berjasa kepadanya selama ini. Impian dan cita-citanya dalam menjadi seorang arkitek yang berjaya terpaksa dilupakan apabila harapan yang menggunung si ayah harus ditunaikan mahu atau tidak. Sehingga menggengam ijazah, disuruh pula sambung demi memburu segulung MBA untuk memantapkan ilmu perniagaan demi perusahaan Entigo yang bakal diambil alihnya suatu masa nanti. Itulah jalan kehidupan pilihan yang telah ditetapkan oleh Datuk Iedlan, insan yang paling dihormatinya sehingga satu tahap dia menjadi bosan dengan kehidupannya diatur begitu begini oleh lelaki tersebut.

“Imran! Mari masuk nak…Ya Allah buat apa tercegat kat depan tu.” Datin Maimon gembira melihat anak sulungnya itu bersetuju untuk pulang ke rumah. Wanita berusia lima puluh tiga tahun itu memeluk erat dan tanpa sedar berjurai air matanya menahan sebak tidak dapat ungkapkan betapa gembiranya dia berjaya memujuk anak terunanya ini.

“Ibu, Im minta maaf banyak-banyak dengan ibu.” Tutur Imran dengan lembut kepada Datin Maimon.
“No, ibu dan daddy yang perlu minta maaf dengan Im. Dah jom kita masuk ibu masak lauk favourite Im, ada gulai ketam…terung masak kicap, jom jom.”Imran akhirnya menuruti ibunya masuk ke dalam mahligai yang paling dia rindui itu. “Rindu sangat masakan ibu!”
“Tulah, merajuk lama sangat siapa suruh. Diri sendiri yang rugi.” 


Credit
                Tali leher berwarna biru tersemat kemas diperbetul sebelum kot hitam berjenama Giordano disarung ke badannya. Rambutnya kemudian dibuat stail pacak digayakan dengan gel rambut kegemarannya, Calvin Klein. Setelah puas hati dengan penampilannya itu barulah Imran turun ke bawah untuk memulakan hari barunya pada hari ini.“Assalamualaikum, morning daddy…ibu.” Sapanya kepada ibu bapa mereka yang sudah berada di meja makan  untuk bersarapan.“Wa’alaikumussalam..hmm semangat baru penampilan baru I like.” Mendatar suara Datuk Iedlan menyapa pendengaran Imran.“Hai Abang Im .Wow, you look so drop dead gorgeous! Inilah baru abang Imani.” Imani yang baru turun dari atas turut serta untuk bersarapan sebelum ke kolej.

Drop dead gorgeous? Macam pernah dia dengar perkataan tu. “Thank you….my beautiful Imani.” Ucapnya.“Mana Irwan tak turun lagi? Nanti lambat pula jam.” Datin Maimon mengomel sambil menyediakan sandwich telur di atas meja.“Ala ibu, mesti abang Irwan terbabaslah tu semalam pukul berapa dia balik. Imani tengah study kat bilik sampai pukul satu baru dia balik.” Spontan Imani mencelah tanpa diminta.

“Dia pergi mana lewat pagi baru balik? Tak pernah dia balik lewat lepas office hour.” Giliran Datuk Iedlan bersuara kini.“Dah cepat makan sayang ibu sekalian, nanti terlewat pulak alright. Ibu nak pergi kejutkan Irwan kejap.”  “Im, daddy hari ini half day cause daddy nak uruskan Idris discharge hari ini so nanti I’ll let my P.A to show you around.” Datuk Iedlan sambung memberitahu kepada anaknya itu.

Credit
            Irwan berjalan ingin menuju ke bilik pejabat Datuk Iedlan untuk berbincang akan beberapa perkara dengan bapanya itu namun setiausaha Datuk Iedlan, Fiona pantas menahan lelaki itu daripada masuk ke dalam bilik tersebut. “Encik Irwan, Datuk tak ada dalam bilik sekarang. Tapi…” Belum sempat wanita kacukan Cina Sarawak Irwan segera mencelahDamn it. Saya nak bincang pasal laporan pemasaran dengan dia.” Irwan baru teringat akan kata-kata ibunya mengatakan bahawa Datuk Iedlan akan menguruskan proses keluar hospital Idris pada hari ini. “Itulah…Datuk ambil half day hari ini tapi, kalau Encik Irwan ada apa-apa boleh bincang dulu dengan Encik Imran?”

What? Imran?” Irwan terbeliak mata terkejut mendengar nama lelaki tersebut.  “Yes, Encik Imran sudah mula bertugas di sini. So, Encik Irwan boleh discuss dulu dengan dia before proceed with Datuk.” Lancar saja tutur kata Fiona menjelaskan kepada Irwan. “Hmm, ok thanks.” Irwan lalu segera kembali ke biliknya, berasa kurang senang dengan apa yang baru diketahuinya.
Meja kerjanya diketuk kuat sekuat hati bagi melepaskan geram. “Damn it! Argh!” 

Bunyi interkom di meja dijawab Fiona mendengarkan suara Imran di hujung talian. “Fiona, Irwan dah masuk office?” “Err sudah Encik Imran. Tadi dia nak jumpa datuk untuk bincang pasal laporan pemasaran tapi datuk dah keluar.” “Okay thanks…” Imran lantas bangun dari kerusi bersedia untuk keluar bertemu Irwan demi urusan kerja yang diamanahkan kepadanya. Dipejabat, ketepikan segala hal peribadi dan menjadi profesional demi matlamat yang satu. Dengan langkah yang berani dia masuk bertemu dengan lelaki bernama Irwan.

“Ada apa?” Tanya Irwan bernada tegang. Jelas sekali wajahnya tidak suka akan insan bernama Imran Firdaus biarpun mereka dibesarkan oleh insan yang sama. Cuma nasib tidak menyebelahi Irwan kerana takdir telah menyebabkan kedua ibu bapanya maut dalam nahas kemalangan ketika berusia lima tahun bersama kakanya.

“Datuk minta aku semak marketing report yang kau buat. So where is it?” Selamba Imran berlaku profesional. Sempat dia dikerling tajam oleh lelaki yang digelar abang sulungnya itu.Macam aku takut dengan jeling kau tu, heh jeling jeling jolok mata tu nanti. Imran berkata di dalam hati menahan perasaan di hati. Irwan lantas melemparkan sebuah fail ke atas meja tanpa berbudi bahasa langsung. Imran masih bersabar lalu membuka fail tersebut untuk disemaknya di hadapan lelaki kurang ajar itu. Sungguh telitu dia membaca laporan berkenaan pemasaran syarikat tersebut sehingga satu ketika dia memandang Irwan dan meminta penjelasannya akan beberapa perkara mengenai hal tersebut.

Credit

Cinta Untuk Jasmin 2

          Bangunan pejabat  Jas Fashion House dipandang Imran sebelum kakinya melangkah masuk ke dalam untuk berjumpa dengan pemilik perniagaan fesyen yang semakin menempa nama dalam dunia industri fesyen, Jasmin Clarisa. Wanita itu memintanya untuk datang ke pejabat untuk mengambil bayaran hasil dia menjadi model untuk pertunjukan fesyen tempoh hari. Sempat matanya memerhati rekaan dalaman pejabat tersebut yang begitu indah dengan rona merah dan putih sungguh memberi impak yang membangkitkan untuk bekerja. Meja Elie didekatinya untuk meminta berjumpa dengan bosnya itu.

“Assalamua’laikum, saya Imran…Cik Jasmin minta saya datang jumpa dengan dia.” Imran memulakan bicara. Elie yang mata sedang tertumpu di skrin komputer memandang Imran sebelum menekan butan interkom untuk berhubung dengan bosnya, Jasmin.“Erm…Encik Imran, silakan masuk ke dalam bilik Cik Jasmin ada di dalam bilik.” Ujar setiausaha Jasmin lalu mengiringi lelaki tersebut ke bilik bosnya.Usai Imran menjejakkan kaki ke dalam bilik Jasmin, wanita itu lantas meminta Elie membuatkan mereka dua cawan teh sebelum menjemput Imran duduk. Jasmin mengambil sebuah sampul putih berisi sejumlah amaun duit sebagai ganjaran atas jasa baik Imran membantunya menjadi model untuk pertunjukan fesyennya dari laci meja lalu diberikan kepada Imran yang duduk di hadapannya.

“Ini untuk awak.” Jasmin menyerahkan sampul tersebut bersama sebuah sekuntum senyuman terukir dibibirnya. Imran menyambut lalu melihat sekilas lalu dan kembali memandang ke arah Jasmin.
“Banyak sangat ni Cik Jasmin…” Imran akhirnya bersuara terkejut dengan jumlah wang tersebut.
“Jasmin, panggil Jasmin tak payah nak ber-cik atau Jas je okay?” Jasmin membetulkan Imran dengan penuh tenang.“Yelah tapi kenapa banyak sangat duit ni?” Imran masih tak puas hati memandang Jasmin, dahinya berkerut meminta penjelasan.“Jangan banyak tanya boleh tak? Macam-macam boleh buat dengan duit itu tau awak boleh sedekah, tak pun belanja girlfriend makan tak pun belanja saya lunch?.” Seloroh Jasmin tak sangka mulutnya mengatakan sedemikian.Imran tertunduk sebelum mengangkat muka untuk meneruskan apa yang ingin diucapkan. 

“Jom.” Ajak Imran serius. “Jom pergi mana?” Soal Jasmin hairan.“Kata nak suruh belanja makan, jomlah.” Ucap Imran matanya tak beralih dari memandang Jasmin. Jasmin mengerling jam di tangannya lalu bangun dan bersedia untuk beredar dari pejabatnya. “Ok jom ! Perut saya lapar sangat sebab tak makan breakfast tadi.”Perut saya pun dah berkeroncong ni tak makan pagi, getus hati Imran tanpa dia sedar. 
      Jus aprikot dihirup penuh selera oleh Jasmin sambil Imran perhatinya tanpa jemu. Lapar sungguh wanita manis ini, badannya sahaja kecil tetapi boleh tahan juga dia makan. Imran bermain kata di dalam hatinya.“Awak, sebenarnya kerja apa ya? Saya tengok rileks je…” Jasmin memulakan bicara.
“Kerja saya tak tetap, kalau ada job baru saya kerja. Macam Jas jumpa saya di hospital hari tu, itulah kerja saya.” Imran memberitahu jujur.“Jadi badut?” Imran mengangguk. “Berapa gaji jadi badut eh? Tapi kenapa mesti badut?”“Tak banyak seperti yang disangka tapi alhamdulillah cukup untuk makan minum saya. Kenapa badut? Entah, saya buat kerja ni pun sebab…adalah sebabnya.” Imran malas ingin menyambung ayatnya itu, fikirannya terus teringat akan daddynya lalu terus riak wajahnya berubah.

“Imran, awak tahu tak yang awak ni ada pakej yang bagus?” Jasmin tidak ingin memaksa lelaki itu untuk menceritakan apa yang diselindungkan namun ingin memberi suntikan semangat buat lelaki ini. Imran menanti apa yang ingin dikatakan oleh Jasmin.“Awak ni bukan tak handsome, handsome… drop dead gorgeous! Gaya lelaki kacak itu ada pada awak. Kenapa awak tak jadi model?” “Model? Jalan tayang baju…tayang body…perempuan keliling…itu bukan saya. Banyak lagi kerja yang saya boleh buat Jas.”  Imran menggelengkan kepala lalu menghirup teh ais.“Tapi kenapa awak jadi model untuk saya walaupun terpaksa?” Jasmin inginkan kepastian. “Sebab…saya percaya kalau kita buat kebaikan, kebaikanlah yang akan datang pada kita.Hari ini mungkin saya tolong awak esok lusa mungkin awak tolong saya pula.” Jasmin hanya tersenyum mendengar kata-kata yang keluar dari mulut Imran, ada sejenis ketenangan yang menyentuh jauh di hatinya.
           
Selesai belanja makan tengah hari, Imran menghantar Jasmin pulang ke pejabat. Tidak sangka perempuan secantik Jasmin, yang ada kelas tidak banyak komen untuk menaiki kereta Myvi second hand yang dibeli tunai hasil duit simpanan ketika dia belajar di bumi ratu dahulu. Sebelum Jasmin melangkah turun dari kereta sempat dia berkata “Erm, Imran kita jumpa lagi ya? Take care and thanks for the lunch.”

Sepasang mata berkaca mata hitam dan bersut kemas sedang perhati Jasmin yang keluar dari sebuah kereta yang pemandunya amat dikenali sekali. Setelah Myvi biru laut itu beredar dari bangunan tersebut, dia lantas mendapatkan Jasmin yang melangkah menuju masuk ke dalam pejabat.
“So Jas, you keluar lunch dengan Imran?” Tegur Irwan Edrus sambil membuka kaca mata hitam yang dipakainya. Jasmin yang terkejut dengan kehadiran Ketua Pemasaran Entigo di bangunan pejabatnya memberhentikan langkahnya.“You kenal Imran?” Soal Jasmin minta penjelasan lanjut. 

Credit
         Sejak tadi TV yang ditontoni tidak menarik minatnya langsung. Berulang kali jari menekan butang alat kawalan jauh lantas meletakkannya di atas meja. Abdullah yang baru selesai solat isyak keluar dari bilik lalu duduk di sebelah Imran. Sudah masuk tiga bulan Imran tinggal di rumahnya semenjak dia keluar dari rumah ibu bapanya dan mujurlah dia hidup bujang tetapi sampai bila keadaan harus begini.“Im, kau dah makan? Tu aku bungkuskan kuey teow untuk kau pergilah makan.” Abdullah memulakan bicaranya.“Susahkan kau je Lah, kau tak keluar dating dengan makwe hari ni?” Abdullah tersenyum lalu menggelengkan kepalanya.“Safia balik kampung ada kenduri saudara katanya. Ini, aku…bukanlah nak busy body pasal hal kau cuma, sampai bila kau nak duduk sini? Bukan maksud aku tak suka kau tinggal rumah ni, kau boleh je duduk sini selama mana yang kau nak. Macam ini, apa kata kalau kau kerja dengan company daddy kau tu tak adalah kau kerja tak menentu jadi badut bagai tu amacam ?” Dengan tenang Abdullah mengajukan cadangan berserta nasihat buat Imran.

“Kau tak akan faham Lah…eh jom makan kuey teow yang kau beli mesti sedap!” Imran sengaja menukar topik perbualan mereka mengelak dari berbicara mengenai dirinya.
“Eh eh pandai dia ubah topik eee geram pulak kita.” Abdullah mengetap giginya sabar dengan sahabatnya yang satu ini.“Kau dengan Safia jadi ke nak bertunang nanti?” Tanya Imran kepada Abdullah sebelum menyuapkan kuey teow ke dalam mulutnya.“Insyaa Allah jadi, hujung bulan ni keluarga aku pergi masuk merisik sekali meminang sekali bincang pasal kahwin. Bolehlah nanti kau apit aku masa bersanding nanti Im !” Berbunga hati Abdullah apabila berbicara mengenai rancangannya yang ingin membina masjid. Tak sangka setelah dua kali putus tunang akhirnya dia temui gadis idaman yang setia dan berharap kali ini benar-benar jadi seperti yang diharap. Teringin juga ingin memiliki seorang isteri yang menjaga makan minum dan anak-anak sendiri seperti orang lain.

“Nampaknya aku kenalah pindah tak lama lagi…nanti jadi orang ketiga pulak.” Imran saja berseloroh.“Ish mengada bebenau kau ni, tak adalah…aku plan dengan Safia nak duduk rumah dia dekat Shah Alam. Senang dekat nak pergi kerja nanti.”“Ye ke? Haih sunyilah aku nanti kau kahwin…” Imran berpura-pura merajuk sambil menguis-nguis kuey teow di pinggan.“Oh please lah bro, tak payah nak dramatik sangatlah geli aku tengok. Kau tu pun pilih je mana awek yang berkenan, ikat kahwin tak ada ingat aku terus lepas tu! “ Abdullah mengenakan Imran pulak.Imran lalu tersedak mendengarkan kata-kata Abdullah. Ada ke yang sudi dan benar-benar  ikhlas menjadi suri hatinya dalam dunia ni?

          Jasmin baring di atas katilnya melepaskan lelah setelah menyiapkan beberapa kerja di meja kerjanya. Fikirannya teringat akan gerangan jejaka yang penuh dengan tanda tanya, Imran Firdaus yang begitu santai dan bersederhana orangnya. Tak banyak yang Jasmin tahu tentang lelaki itu dan anehnya seolah-olah ada satu magnet yang menariknya untuk mengetahui tentang lelaki itu. Bunyi handphone di atas meja mematikan lamunannya lantas terus bangun untuk menjawab panggilan tersebut.“Irwan? Ada apa call malam-malam ni?” Jasmin bertanya pelik tidak pernah mendapat panggilan daripada lelaki itu selepas waktu bekerja.Kedengaran bunyi Irwan tersenyum di hujung panggilan sebelum bersuara. “I just…I nak lamar you.” Tenang suaranya di talian. Jasmin telan liur terkejut mendengar kata-kata daripada lelaki tersebut.

“La..lamar??” Jasmin bertanya untuk kepastian. “I nak lamar you jadi my partner for Annual Gala Dinner Show this Saturday night.” Irwan kedengaran tersenyum seronok mengenakan Jasmin. Sementara itu, jantung Jasmin bagaikan terhenti apabila terkena dengan bahan lawak Ketua Pemasaran Entigo ini.“Hello? Jas..you there?”“Err…aah hello..you ni Irwan seronok ya saja nak buat I saspens?” Sisa tawa Irwan masih dapat didengar di hujung talian.“Kalau betul I nak lamar you pun apa salahnya kan? Bukan isteri orang pun…anak dara pingitan lagi!” Jasmin teguk liur tak percaya mendengarkan Irwan Edrus berkata demikian lantas cepat-cepat mengubah kembali ke topik asal.  

So, you nak I jadi your partner for that dinner?”“Yes unless…if you had one to be your accompany for the night?” Irwan inginkan kepastian daripada Jasmin sementara berharap sangat bahawa wanita ini masih belum mempunyai teman untuk majlis makan malam tahunan itu. Jasmin memegang dahinya baru teringat akan jamuan makan malam tersebut dan masih tiada teman untuk menemaninya kelak. Tapi, patutkah dia menerima pelawaan lelaki ini?

So, Jas…will you be my partner please?” Irwan masih setia di hujung panggilan menunggu jawapan daripada Jasmin.“Oo…kay boleh. So see you on Saturday night?”


“Thanks dear.” 

Credit

         NU Sentral menjadi lokasi pertemuan untuk mereka bertemu meluangkan masa bersama setelah Adina habis berpantang. Sahabatnya itu turut membawa Adi Sufian yang kini sudah berusia tiga bulan untuk dibawa bersiar-siar. Jasmin juga menggunakan peluang ini untuk mencari pakaian yang sesuai untuk majlis makan malam pada Sabtu ini.“Jas, tak cukup lagi ke baju penuh sepuluh almari dekat rumah tu? Pakai jelah yang mana ada.” Adina memberi cadangan bernas kepada Jasmin yang sedang membelek baju di butik.“Semua dah pakai Dina, by the way…baru lima almari okay not ten. Cantik tak?” Tanya Jasmin menggayakan sebuah gaun merah di badannya.“Cantik…kawan aku ni pakai apa pun cantik. Hah beli beli jangan tak beli…ni pun cantik ambil semua pun tak ada hal.” Adina sengaja memerli sahabatnya itu.

“Babe, lama lagi ke? Jomlah, aku laparlah…teringin nak makan Mc Burger Prosperity kau belanja.” Ajak Adina tak sabar menahan lapar. Setelah membuat bayaran, mereka menuju masuk ke dalam restoran makanan segera McDonald demi memenuhi permintaan kawan kesayangannya yang mengidam makan burger tersebut.“Eh ada birthday party kat dalam tu, patutlah ramai semacam. Ada Mr.McDonald lah!” Adina teruja seperti kanak-kanak melihat kemeriahan di dalam restoran itu.“Dah jadi mak budak behave sikit perangai tu babe, malu aku…” Jasmin sengaja memerli Adina kemudian menyuruh kawannya itu duduk di dalam sementara dia beratur untuk membuat pesanan. Sepuluh minit kemudian dia datang lalu duduk bersama Adina dan bayinya. Adi Sufian kelihatan tertarik dengan keriuhan majlis hari jadi yang diadakan di situ.

Sedang Jasmin ingin menikmati burger, datang Mr.McDonald tiba-tiba datang duduk di sebelahnya membawa sepinggan kek bersama belon untuk Adi Sufian. Terus wanita itu terperanjat dan hairan dengan kelakuan badut tersebut. Adina pulak seronok mengacah anaknya dengan belon yang baru diberi oleh badut tersebut.Kini barulah Jasmin ketahui muka Mr.McDonald yang sebenar setelah Imran membuka topeng mukanya. “Awak? Awak buat apa kat sini?”“Saya? Kerjalah apa lagi. Makanlah kek ni, banyak lebih.. kalau nak lagi boleh ambil kat sana.” Balas Imran selamba sambil menunjukkan arah meja letaknya kek chocolate cheese itu.

Tak lama selepas itu Imran meminta izin untuk sambung kerjanya dengan menghiburkan kanak-kanak yang meraikan hari jadi itu.  “Kau kenal mamat tu Jas? Who’s that?” Tanya Adina penuh bermakna. “Imran…dialah yang jadi model last minute untuk pakai baju Erwin hari tu.” Sambung Jas, mata curi-curi memandang Imran yang seronok bermain menghiburkan kanak-kanak.“Dia? Like seriously? Urm…he’s drop dead gorgeous!” Adina membulatkan matanya memuji lelaki bernama Imran yang sedang dalam kostum McDonald itu.I knew, kau…dah kahwin just shhhh okay? Kan Adi kan? Happy ya McDonald handsome bagi belon?” Jasmin berborak dengan Adi Sufian yang kini berada dalam stroller tersenyum gembira apabila diagah oleh Jasmin.

Credit