Wednesday, 22 April 2015

The Healing Love - Part 2

      Jam 12.00 pagi, tapi mata masih segar. Entah kenapa semenjak dua tiga hari ini susah benar untuk Dian  lelap. Macam-macam yang menggangu fikiran. Puas dia cuba untuk cuba kekal fokus dalam apa yang sedang dilakukan setiap hari.


          Dari berbaring, dia bangun duduk memeluk bantal peluk yang diberi Fath sempena hari jadi yang ke 19 tahun. "Apa kena dengan aku ni! Arghhhh!!" Bentak dengan diri sendiri
"Kau kena kuat Dian, kuat...!" Kemudian dia sambung baring lalu cuba memejamkan matanya. Sedar bahawa esok dia perlu ke kuliah awal pagi seperti biasa.


                                                      *********************


          Pagi Isnin  dimulakan dengan kuliah bersama Prof.Dr.Josh untuk subjek public speaking, subjek yang paling digemari Fath selepas subjek creative writing. "Dian, kau dah print jadual semester ni? Dian!" Hampir terkeluar anak tekak Fath. Bila pandang disebelah, tersengguk-sengguk  kepala Dian dilihatnya.
"Dian..Dian.." Bisik Fath sambil menggoyangkan bahu Dian. Dian masih tertidur. Fath masih tak berputus asa." Dian rumah terbakar!"

"Hah!! terbakar terbakar!" Terkejut Dian bangun dan mengejutkan semua yang berada dalam dewan kuliah.

      "Dian, are you okay?" Tanya Prof.Dr.Josh pada Dian. Fath hanya mampu tersenyum termasuk pelajar yang lain.Semua mata tertumpu pada Dian. "Yes I am okay. Sorry." Jawab Dian dengan pipi yang merah lalu duduk semula.


     Sejurus tamat sesi kuliah, Fath dan Dian beriringan berjalan menuju ke Bistro Cafe tempat selalu mereka minum dan makan apabila tiada kelas."Dian, pukul berapa kau tidur semalam? Pagi-pagi dah mengantuk sampai terbakar hahaha" Sakat Fath pada Dian."Entah aku pun tak sedar pukul berapa aku tidur." Balas Dian pada Fath selamba.

"Dian, since dah tak ada kelas jom pergi rumah aku?" Ajak Fath. "Rumah kau? Tak naklah aku. Segan. Kita pergi ice skating? Lagipun aku tak pernah skate, tengok dalam tv je." Dian mengajak Fath yang sedang menghirup latte. 

"Seriously? Kau tak pernah pergi ice skating?" Bulat mata Fath tidak percaya.

"Sudilah kiranya kau membawa aku ke sana" Balas Dian dengan liuk lentok bahasanya.

"Tapi lepas tu pergi rumah aku okay. Tidur sana. Lagipun tak ada sesiapa pun. Ada daddy aku, mama and kakak."

      Puas Fath mengajak Dian untuk ke rumahnya di Damansara Heights. Akhirnya kali ini Dian setuju untuk mengikutnya.Banyak kali dia menolak dengan berbagai alasan. Fath pula tidak akan pernah menyerah untuk melakukan apa yang dia nak. Kalau dia inginkan sesuatu, tidak kira bagaimana sekalipun dia akan dapatkan.





          Sambil Fath memandu BMW X6  turquoise milik daddynya, sempat dia menoleh dan bertanya kepada Dian yang senyap disebelah.

"Dian, kau hutang aku tau."

"Bila pulak aku hutang kau? Hutang apa?"

"Kau tak cerita lagi pasal your the one and only aunt"

"Look , aku pun tak tahu macam mana dan dari mana nak mula. Even i don't know whether I should story about it or not."

      Fath enggan memaksa Dian menceritakannya.Nanti lain pulak jadinya sebab dia tahu Dian tidak suka didesak. Jadi biarlah masa yang menceritakannya nanti. Time will reveal sooner or later. Omel dalam hati Fath. Lagu Bleeding Love di radio dikuatkannya sambil  turut menyanyi.

      Setelah setengah jam pemanduan, mereka pun sampai di rumah Fath.  Terpukau  Dian dengan bungalow yang tersergah indah di hadapan matanya. Seumur hidupnya belum pernah dia menjejakkan kaki ke rumah mewah yang cantik sebegitu. "Jom masuk." Ajak Fath teruja Dian ke rumahnya.

       Ralit mata Dian melihat gambar-gambar di atas meja di ruang tamu. Gambar yang penuh dengan kasih dan sayang jelas terpancar di setiap raut wajah. Potret yang dihias dengan begitu unik dan kreatif pada dinding dan juga family tree mural menarik perhatian Dian. Ternyata keluarga Dian sebuah keluarga yang bahagia. Bisik hati Dian tanpa sedari.



     "Dian, meh aku tunjukkan bilik." Ajak Fath. Dian mengikut Fath naik ke tingkat atas tanpa berlengah.
Sekali lagi Dian terpesona dengan dekorasi bilik tidur milik Fath.

"Wow! Kau design ke bilik ni? Impressive." Teruja Dian.
 "Ermm boleh dikatakan ya. Collaborate dengan kakak aku. Idea aku sikit, idea dia sikit then combine became this." Jelas Fath.

"Fath, kau pandai swimming ke? Aku tengok ada swimming pool kat bawah bukan main besar mak nenek."

"Bolehlah.Aku dulu masuk acara platform 10m kot masa middle school. Pertama yang terakhir." Uji Fath sama ada Dian tangkap atau tidak selorohnya itu.

"Hahahaha! Eleh ingat hebat sangat. Tapi at least kau pandai berenang. Aku renang-renang itik jelah" Dian pula berseloroh.



       Fath tergelak dengan gelagat Dian. Tiadalah sunyi dia dirumah apabila semua keluar bekerja. Sekurang-kurangnya adalah dia berteman hari ini. Daddy sibuk dengan hotel dan resort. Maklum bahawa daddy merupakan anak lelaki sulung yang rasa sangat bertanggungjawab untuk memastikan empayar hotel dan resort yang diusahakan arwah moyang diteruskan sampai bila-bila. Biarpun daddy terpaksa mengorbankan cita-cita impiannya demi datuk.

"Fath, kakak kau balik pukul berapa?" Tanya Dian kepada Fath
" Dalam pukul 6 petang, kenapa?"
"Dia garang tak?"
"Haa..garang gila! Macam kak Rose upin ipin." Fath kenakan Dian




                                          ********************************


"Hey sweetie, how are you? How's college today?" Sapa daddy Fath pada Fath sambil memeluknya.
Dian hanya perhati dua beranak itu.

"Great.Well this is my dear friend Dian studying the same course as me."  Ujar Fath pada daddynya

"Assalamualaikum uncle. Nice to see you." Dian senyum dan tunduk sedikit pada Dato' Iman Richard,daddy Fath.

"Wa'alaikum salam.So this is Dian that Fath used to tell. Cantik dan baik orangnya," Sambut daddy Fath dengan telo bahasa Inggeris tidak lari bila dia berbahasa Melayu.

     Walaupun daddy Fath separuh Inggeris separuh Melayu namun dia sentiasa cuba untuk berbahasa Melayu apabila bercakap. Baginya bahasa Melayu sangat indah bahasanya cuma Fath lebih selesa dan gemar berbahasa Inggeris apabila bertutur dengan ayahnya. Kadang-kadang kelakar juga melihat apa yang ingin disebut jadi lain sebutannya. Datin Juhana, mama Fath pula sangat mesra dan peramah orangnya.


       Dalam diam, Dian memendam perasaan yang tiada siapa yang tahu. Rasa  itu datang kembali menghantui dirinya. Sedih berkecamuk bergelumang dengan diri sendiri. Tapi, dia tumpang gembira melihat sebuah keluarga yang bahagia dan harmoni. Gembira walaupun bukan yang miliknya tapi untuk sahabatnya.

"Daddy, recently abang Ngah Skype me and he's got something to tell all of us. Did you know something regarding?" Tanya Fath ketika kami semua sedang menikmati makan malam.

"About what? He didn't tell me anything."  Jawab daddy Fath tenang sambil mencendok lauk di atas meja.

"Dia ada cakap dengan mama pasal nak study kat sini. Tapi I suggested him just finish it over there. Tak lama tinggal lagi 2  years more then terus balik sampai bila-bila pun tak apa." Sampuk mama Fath pula

"I bet he must be lonely being left without us. Trust me. That spoil brat lol." Kakak Fath pula menyambung.

Dian hanya mendengar bicara anak- beranak itu sambil menghabiskan nasi yang masih berbaki di pinggannya.

"Dian, tambah lagi nasi.. ni lauk habiskan." Tegur Kak Sharmean mesra.

Tak sangka Kak Sharmean baik tidak macam yang Fath cakapkan. Dian tahu Fath telah kenakan dia.