Monday, 20 April 2015

The Healing Love - Part 1

      "Dian! hoii apa duk termenung sorang-sorang tu.Penat aku cari kau rupanya sini duduknya." 

    Termengah-mengah Fath mendapatkan Dian yang sedang duduk di tebing kolej. Dian tidak mempeduli luahan rakan baiknya itu. Matanya jauh memandang hutan belukar dan gunung-ganang yang indah menghiasi dihadapan.Betapa cantik dan besar ciptaanMu ya Allah, bisik hati Dian tanpa sedar. 

     "Dian, boyfriend kau mati ke laki kau mati? Aku macam bercakap dengan pokok." 

Tak puas hati Fath apabila Dian tidak menjawab pertanyaannya. "Hati aku mati." Balas Dian mendatar. Berkerut dahi Fath menerima dan memproses apa yang baru diperkata sahabatnya yang sudah lama dia kenal itu.Dari situ dia tahu bahawa ada sesuatu yang tidak kena dengan Dian dan dia menjadi serius untuk tahu lebih lanjut.

     Lama Dian berdiam diri sebelum Fath berkata " Hey, kenapa ni? Is there something wrong huh? Cuba cerita pada aku." Pujuk Fath sambil menolak lembut bahu Dian dengan bahunya. "Know what, dah lama aku perhati kau jadi makin pendiam, lebih suka menyendiri tak macam Dian yang extrovert and cheerful yang aku selalu kenal.Please, i need that Dian." Dian hanya mengeluh lembut ketika mendengar kata-kata Fath.

     "Aku letih,letih dan letih dengan semua ini.Lama aku bertahan.Lagi lama aku tahan,aku simpan lagi sakit!"

     Terketar-ketar suara Dian lalu merembes air matanya tanpa disangka terus laju mengalir. Terkejut Fath bila melihat Dian menangis tersendu-sendu. Tidak pernah dia melihat Dian sebegini. Dia membiarkan angin kencang memukul pipi mereka dan mendapatkan kepala Dian ke atas bahunya. Membiarkan tangisnya reda dan tidak terlalu mendesak sahabatnya itu untuk bercerita.


      "Fath, best tak ada pak su yang selalu layan manjakan kau, ada mak su yang caring walaupun kau hanya bernama anak saudara, ada mak long pak long yang selalu sayangkan kau, sepupu yang mesra dan rapat?"Tanpa diduga soalan sebegitu yang tersembur keluar dari mulut Dian. "Erm..kenapa kau tanya macam itu?"

     Dian mengangkat kepalanya dari bahu Fath mengambil batu-batu kecil lalu dibaling satu-persatu ke bawah tebing. "Okaylah...best. Kita orang memang dipahat dalam hati tentang betapa pentingnya hubungan silaturahim bukan antara sesama ahli keluarga sahaja tapi dengan orang luar. Itulah yang ditekankan oleh tok ayah aku. " Dian hanya mendengar.

     "Kau pun tahu family aku bukannya besar. Aku ada mak su dan ayah ngah sahaja sebelah mak. Sebelah daddy aku, ada Pak Ngah Ian, Aunt Ana, Aunt Lydia dan pak su. Yang lagi happening bila masing-masing ada family and we enjoy and cherish the moment of being together as family.Yang menghidupkan lagi suasana itu bila setiap antaranya tahu peranan masing-masing." Teruja Fath menerangkan tentang keluarganya tetapi Dian khusuk menguis tanah dengan ranting kayu. 

   "Eh ter-syok pulak aku. Dian, tapi kenapa dengan kau? Jangan buat aku risau.. You know, i'll always be your ears when you need it."

"Aku rindu...rindu cik su aku." Ujar Dian. "Wait.Hold on, what?! Kau ada mak saudara? Bukan kau kata kau  tak ada mak atau pak cik saudara?"Balas Fath sambil menyelitkan rambutnya di tepi telinga yang ditiup angin.

"Actually i do have one. The one and only.On my mother's behalf." Jawab Dian tenang.

    "Oopss sekejap-sekejap..yang mana satu aku missed? Depan,tengah atau hujung? Macam mana aku boleh tak tahu ni. Apasal kau tak pernah bagitahu aku? Ini dah melanggar penjanjian persahabatan ni!" Masih sempat Fath bergurau.Perjanjian persahabatan, yang mana tiada satu rahsia akan disorokkan antara satu sama lain sampai bila-bila. Macam laki bini pula Fath menggambarkan dalam fikirannya. 

"Eh tapi dia dekat mana sekarang ini? Kau pernah jumpa dia? Dia kerja apa?" Betubi-tubi Fath bertanya kepada Dian. 

"Dia ada je di bumi ini..hanya sekali bertemu empat mata." Ujar Dian tenang

"Tapi what happened actually? Aku tak fahamlah!" Balas Fath dengan berkerut-kerut di dahinya yang luas.

"It's a long story...Anyway jom! Balik." Jawab Dian sambil bangun dan mengebas punggungnya 

Tanpa berlengah Fath menuruti belakang Dian dengan pelbagai persoalan di benaknya.