Thursday, 30 April 2015

let ma eyes seeee



Aucak!!!!

                                           
                                                     teheheeheeeeee

FFFFF
                                  
wuuuuuuuu

whateva....
Reallyyy???


 

 

I don't knowww

membohonggggg!


pump me up up 
     

ahh heaven.....

pictures credit to google

Senyumannya!

 
          "Mana Khalif ni..." Mood ingin bercanda dengan si kenit yang murah dengan senyuman apabila melihat kakak di muka pintu.

Lantas laju kaki kecilnya menuju ke kakak lalu membiarkan kakak memeluk dan mencium pipi mulus.
Tangan sibuk mengambil selipar kecil baru untuk dipakai dikaki.
Tetapi salah sarung.

"Salah tu...tukar." Kakak menegur Khalif

Boleh dibuat senyuman manis yang menggoda hati pula tu. Keterujaan menerombosi diri untuk melihat dunia di petang hari. Tetiba tanpa merungut membiarkan kakak mendukung badannya.

"Mana meoww? mmeoww?" soal kakak kepada si budak putih mulus

"mmeow takde, tuuu!!" Jari kecil rancak menunding pada pasiran di atas jalan.

"Pasir... eee kotor."  Khalif diletakkan berdiri di atas bahu jalan di seberang rumah kemudian kembali didukungnya.

Terasa beratnya seperti berat 3 guni beras 5 Kilo

Sebuah kereta kelabu yang amat dicam melintas lalu dan berhenti di hadapan rumah.

"Mama...mama!"

Ok bye.

the nearest look like K





Friday, 24 April 2015

The Healing Love - Part 3

                   Fath Dlina Rose yang Dian kenali merupakan seorang yang bergaya, berkarisma dengan caranya tersendiri, hanya menjadi dirinya sendiri dan berpendirian. Walaupun tidak bertudung, dia sangat menjaga solat. Teringat Dian sewaktu di rumah Fath, dia berjemaah bersama keluarga Fath untuk solat maghrib diimamkan oleh daddy Fath. Sebak menyelubungi di ruang hati Dian untuk merasakan suasana bersolat jemaah bersama-sama sebegitu.Baginya, nikmat itu merupakan peluang manis yang tidak ternilai.
Fath sentiasa memberitahunya dan Dian tidak menafikan.

"Sesungguhnya solat berjemaah 27 kali ganda lebih afdhal daripada solat bersendirian."
Hadis riwayat Muslim

            Keluarganya sangat menitipkan solat berjemaah terutama solat subuh,maghrib dan isyak bagi merapatkan hubungan antara satu sama lain. Setelah solat, daddynya akan memberi tazkirah ringkas dan padat. Beruntung sungguh Fath dikurniakan dalam sebuah keluarga yang bahagia.

                 Telefon bimbit di atas meja berdering menandakan panggilan masuk. Dian tersedar dari lamunannya itu lalu tangannya mencapai handphone tersebut.

"Assalamua'laikum Meena, apa khabar sihat ke?" Kedengaran suara yang amat dikenali dari corong telefon namun Dian masih terdiam sepi bagaikan hilang kata-kata.

"Meena... hello? Meena okay tak ni? Macam mana kolej hari ini?" Tanya si pemanggil tanpa berlengah apabila Dian masih menyepi.

" Ya wa'alaikum salam. Meena sihat cik su, kolej okay je hari ni macam biasa." Perasaan Dian berbaur tetapi   masih terselit rasa gembira dengan panggilan yang diterima itu. Panggilan dari jauh yang dinanti-nanti.
Panggilan dari mak saudara yang dirindui.

" Mama tak datang melawat ke? Hari ini Meena makan apa? Cik su rindu kat Meena" Rancak Pn.Madeena bertanya pada Dian.

Dian pun rindu pada cik su. Ingin sahaja Dian menyebut ayat itu namun hanya di dalam hati.
"Mama dah datang minggu lepas so minggu ni tak datang. Tadi makan nasi goreng patayya dengan ABC. Dah habis kerja ke?"

"Dah..baru sampai rumah. Esok cik su cuti by the way Meena nak present apa for birthday nanti?"

"tak payahlah susah-susah, tapi kalau nak bagi pun boleh juga, special punya." Teruja Dian

"Okay apa dia?"
"cik su!"

"Hahaha tak muat kotaklah sayang. No seriously, tell me Meena nak apa nanti cik su pos okay. What about abaya?"

"Abaya ke kebaya? apa benda tu?" Musykil Dian. Kedengaran tawa dari hujung telefon.

"Abaya ala macam jubah. Tapi disini panggil abaya, abaya kat sini cantik-cantik Meena. Okaylah cik su bagi abaya ya, lagi nak apa?"

"Cik su...Meena nak cik su." Jawab Dian selamba

"Ish budak sorang ni, kalau nak cik su hujung tahun ni okay, cik su balik raya. Ujar Pn.Madeena.

"Betul ke? okay cun!" Ceria Dian sehingga Pn,Madeena dapat merasakan betapa gembiranya anak saudaranya menantikan kepulangannya ke tanah air.

"Meena, nanti kita chit chat lagi ya. Cik su nak call Mikail pula nak tanya macam mana exam dia. Bye sweetheart!"

"Okay, kirim salam pada dia ya. Take care."

"Meena Skype lah dengan Mikail, Mikail tanya pasal Meena tau. Lama dia tak jumpa Meena since 12 years ago. Ingat sangat dia pada Meena cuma tak ingat muka katanya."

Air liur terasa payah untuk ditelan Dian apabila Pn.Madeena menyebut pasal Mikail, sepupunya itu. Dia tahu cik su berusaha untuk merapatkan semula mereka sepupu sepapat yang sekian lama tidak bersua.
Apatah lagi dengan Hakim, adik kedua Mikail belum pernah Dian bertemu dan kenal. Macam mana agaknya rupa mereka. Bisik Dian.



                                                       ***************************



           Assignments yang sedang disiapkan dibiar diatas meja dengan laptop yang masih terbuka. Fikirannya masih memikirkan tentang perkara itu. Tidak pernah lupus malah masih jelas di benak. Kenapa semua ini harus terjadi, kenapa dia yang diuji sebegini. Kadang-kala terfikir apakah dia tidak layak untuk menikmati seperti mana yang dinikmati oleh orang lain. Mengapa harus dia?
Jauh Dian Ameena termenung tenggelam dalam duniannya.


             Betapa dia cuba untuk cekalkan dan teguhkan hati memberi dirinya sendiri  bahawa harapan sentiasa ada. Hanya masa yang menentukan dan menyatukan kembali sebuah keluarga yang berpecah-belah. Tuhan tahu masa yang paling tepat dan Dialah juga Maha Mengetahui sejuta hikmah tersingkap disebalik itu.
Itulah harapan yang tersimpan kemas di hati kecil Dian dan berharap termakbul suatu hari kelak.


              Bukan sifatnya untuk menghakimi sesiapa untuk apa yang telah  terjadi. Tetapi jikalau dapat diputarkan waktu, ingin dia membetulkan segalanya malah ingin dia mengelakkan daripada terjadi langsung.Namun, kehendak Allah tidak dapat ditolak. Sungguh jelas lagi terang apabila Allah menyebut

"Jadilah! Maka jadilah ia." 
Surah Yassin ayat 82


          Jam menunjukkan 5.35pm, kalut Dian bersiap-siap untuk ke rumah datuk Fath. Fath menjemputnya untuk majlis tahlil allahyarhamah moyangnya yang baru meninggal dunia minggu lepas akibat sakit tua. Tanpa disangka moyang Fath yang sihat tiba-tiba jatuh sakit kemudian menghembuskan nafas terakhir beberapa hari kemudian setelah mereka pulang dari melawat abang ketiga Fath di United Kingdom. 

      Walaupun Dian tidak pernah berjumpa dengan moyang perempuan Fath, namun Fath selalu menceritakan pasal moyangnya itu dan jelas sekali bahawa amat dalam sayang Fath pada moyangnya.Rasa sedih menyelubungi Dian ketika Fath dengan suara yang tersekat-sekat memberitahu tentang pemergian moyangnya.


"Dari Allah kita datang, kepada Allah jua kita kembali"
surah Al-baqarah ayat 186

             
     Bunyi telefon Dian menandakan mesej masuk.

" Salam, aku ada kat bawah ni cepatlah." Mesej Fath pada Dian

Tudung Ungu dipakai Dian tanpa memilih lalu mencapai beg tangan bimbang Fath membebel.



                  
                                               ********************************

                            

          Majlis tahlil berjalan lancar seperti yang dirancang dan dihadiri oleh saudara  dan rakan-rakan terdekat keluarga Fath. Semua adik beradik sebelah daddy Fath datang kecuali Aunt Lydia kerana dia menetap di UK bersama suaminya. Sebelum jamuan makan, diadakan solat maghrib berjemaah yang diimamkan oleh imam yang dijemput diikuti bacaan tahlil. 

             Sedari tadi lagi Dian perasaan bahawa seperti dia diperhati oleh seseorang. Yang pasti, seseorang yang tidak dia kenali. Rasa serba salah dan tidak selesa dibuatnya.

"Fath, sini sekejap. Kau nampak tak yang berdiri dekat pintu ? Siapa tu?" Tanya Dian 

"Yang mana satu?" Fath bertanya pula

"Yang baju warna biru laut. Dari tadi asyik tengok-tengok aku. Apa tak pernah tengok orang ke? Tengok, dia pandang lagi." Omel Dian pada Fath sambil menyuapkan pulut panggang ke mulutnya.

"Oh itu Adam, sepupu aku anak Uncle Ian. Dia sebaya dengan abang ngah aku. Berkenan kot." Usik Fath

Tanpa disedari, susuk tubuh yang memerhati Dian dari tadi hilang dari pandangan mata Dian.

Seketika, hampir melatah Dian apabila disapa oleh orang yang asyik perhatikan dia sejak tadi yang sekarang ada di hadapannya. Buat aku terkejut sahaja. Omel Dian.

"Hai, Fath who is this?" Tanpa berlengah Adam bertanya pada Fath.

"Hey! Well this is Dian Ameena, my course mate at the college. Still single but not sure if available." Jawab Fath penuh dengan senyuman mengusik.

Dian hanya tersenyum malu sempat lagi dia membulatkan mata pada Fath. Sebuah senyuman manis terukir buat sang arjuna yang asyik perhatikan dia dari tadi.

"Dian orang mana?" Mula Adam bertanya setelah Fath beredar menuju ke dapur untuk membantu apa yang patut selain memberi peluang kepada Adam berborak dengan Dian personally.

"Being born in Penang but raised in Pahang." Jawab Dian seperti selalu apabila ditanya soalan sedemikian.
Dia sendiri pun keliru nak bagitahu yang mana satu. Senang bagitahu dua-dua. 

"I see, so orang Penang lah ni. Anyway, ever in my life never been there." Kelihatan Adam ingin Dian bercakap lebih banyak. Ada sesuatu yang ada pada Dian yang membuatkan dia ingin lebih tahu malah teruja untuk tahu. Dari jauh Dian nampak mysterious atau lebih tepat reserved. 


Dian hanya menjawab sepatah dua sahaja setiap soalan yang ditanya Adam. Baginya Adam tidak perlu tahu lebih-lebih tentang peribadinya. 


         Fath tiba-tiba muncul dengan seorang yang agak berusia disisinya. Manis berselendang hitam dengan seri manik-manik di baju orangnya. Dian terus mendapatkan Fath lalu bersalaman dengan neneknya, Datin Sri Normala. Fath memperkenalkan Dian dengan neneknya yang dipanggil grandma. Selalu juga Fath menyebut  tentang neneknya namun baru kali ini Dian berkesempatan untuk bertemunya. Nenek Fath sempat untuk menjemput datang ke rumah pada bila-bila masa lapang pada Dian.Bolehlah sembang lama-lama.

         Usai majlis tahlil, Dian terjebak sekali lagi dengan pujukan rayu Fath untuk tidur di rumahnya. Oleh sebab hari sudah lewat malam dan bimbangkan Fath seorang-seorang memandu pulang, akhirnya Dian mengalah.

       Esoknya, dia ke kelas berbajukan baju Fath. Yalah tidak disangka dan dirancang untuk tidur di rumah Fath kerana sehelai baju pun dia tidak bawa untuk ke kuliah. Hanya sehelai sepinggang berbaju kurung untuk majlis tahlil. Tidak akan sesekali dia memakai semula baju kurung yang telah dipakai, masam!




           

Zoom.....baaa!

Let's get sweating
Let's get boost
Let's get leash it out
Let's get burning!


Lead to fit
no to sedentary life
three,two,four
to the left double and kick
yeah

one more time
and to the left!
ha ha ha
kick kick kick



may all be blessed by healthy body
not only that but healthy mind

chow.




Wednesday, 22 April 2015

The Healing Love - Part 2

      Jam 12.00 pagi, tapi mata masih segar. Entah kenapa semenjak dua tiga hari ini susah benar untuk Dian  lelap. Macam-macam yang menggangu fikiran. Puas dia cuba untuk cuba kekal fokus dalam apa yang sedang dilakukan setiap hari.


          Dari berbaring, dia bangun duduk memeluk bantal peluk yang diberi Fath sempena hari jadi yang ke 19 tahun. "Apa kena dengan aku ni! Arghhhh!!" Bentak dengan diri sendiri
"Kau kena kuat Dian, kuat...!" Kemudian dia sambung baring lalu cuba memejamkan matanya. Sedar bahawa esok dia perlu ke kuliah awal pagi seperti biasa.


                                                      *********************


          Pagi Isnin  dimulakan dengan kuliah bersama Prof.Dr.Josh untuk subjek public speaking, subjek yang paling digemari Fath selepas subjek creative writing. "Dian, kau dah print jadual semester ni? Dian!" Hampir terkeluar anak tekak Fath. Bila pandang disebelah, tersengguk-sengguk  kepala Dian dilihatnya.
"Dian..Dian.." Bisik Fath sambil menggoyangkan bahu Dian. Dian masih tertidur. Fath masih tak berputus asa." Dian rumah terbakar!"

"Hah!! terbakar terbakar!" Terkejut Dian bangun dan mengejutkan semua yang berada dalam dewan kuliah.

      "Dian, are you okay?" Tanya Prof.Dr.Josh pada Dian. Fath hanya mampu tersenyum termasuk pelajar yang lain.Semua mata tertumpu pada Dian. "Yes I am okay. Sorry." Jawab Dian dengan pipi yang merah lalu duduk semula.


     Sejurus tamat sesi kuliah, Fath dan Dian beriringan berjalan menuju ke Bistro Cafe tempat selalu mereka minum dan makan apabila tiada kelas."Dian, pukul berapa kau tidur semalam? Pagi-pagi dah mengantuk sampai terbakar hahaha" Sakat Fath pada Dian."Entah aku pun tak sedar pukul berapa aku tidur." Balas Dian pada Fath selamba.

"Dian, since dah tak ada kelas jom pergi rumah aku?" Ajak Fath. "Rumah kau? Tak naklah aku. Segan. Kita pergi ice skating? Lagipun aku tak pernah skate, tengok dalam tv je." Dian mengajak Fath yang sedang menghirup latte. 

"Seriously? Kau tak pernah pergi ice skating?" Bulat mata Fath tidak percaya.

"Sudilah kiranya kau membawa aku ke sana" Balas Dian dengan liuk lentok bahasanya.

"Tapi lepas tu pergi rumah aku okay. Tidur sana. Lagipun tak ada sesiapa pun. Ada daddy aku, mama and kakak."

      Puas Fath mengajak Dian untuk ke rumahnya di Damansara Heights. Akhirnya kali ini Dian setuju untuk mengikutnya.Banyak kali dia menolak dengan berbagai alasan. Fath pula tidak akan pernah menyerah untuk melakukan apa yang dia nak. Kalau dia inginkan sesuatu, tidak kira bagaimana sekalipun dia akan dapatkan.





          Sambil Fath memandu BMW X6  turquoise milik daddynya, sempat dia menoleh dan bertanya kepada Dian yang senyap disebelah.

"Dian, kau hutang aku tau."

"Bila pulak aku hutang kau? Hutang apa?"

"Kau tak cerita lagi pasal your the one and only aunt"

"Look , aku pun tak tahu macam mana dan dari mana nak mula. Even i don't know whether I should story about it or not."

      Fath enggan memaksa Dian menceritakannya.Nanti lain pulak jadinya sebab dia tahu Dian tidak suka didesak. Jadi biarlah masa yang menceritakannya nanti. Time will reveal sooner or later. Omel dalam hati Fath. Lagu Bleeding Love di radio dikuatkannya sambil  turut menyanyi.

      Setelah setengah jam pemanduan, mereka pun sampai di rumah Fath.  Terpukau  Dian dengan bungalow yang tersergah indah di hadapan matanya. Seumur hidupnya belum pernah dia menjejakkan kaki ke rumah mewah yang cantik sebegitu. "Jom masuk." Ajak Fath teruja Dian ke rumahnya.

       Ralit mata Dian melihat gambar-gambar di atas meja di ruang tamu. Gambar yang penuh dengan kasih dan sayang jelas terpancar di setiap raut wajah. Potret yang dihias dengan begitu unik dan kreatif pada dinding dan juga family tree mural menarik perhatian Dian. Ternyata keluarga Dian sebuah keluarga yang bahagia. Bisik hati Dian tanpa sedari.



     "Dian, meh aku tunjukkan bilik." Ajak Fath. Dian mengikut Fath naik ke tingkat atas tanpa berlengah.
Sekali lagi Dian terpesona dengan dekorasi bilik tidur milik Fath.

"Wow! Kau design ke bilik ni? Impressive." Teruja Dian.
 "Ermm boleh dikatakan ya. Collaborate dengan kakak aku. Idea aku sikit, idea dia sikit then combine became this." Jelas Fath.

"Fath, kau pandai swimming ke? Aku tengok ada swimming pool kat bawah bukan main besar mak nenek."

"Bolehlah.Aku dulu masuk acara platform 10m kot masa middle school. Pertama yang terakhir." Uji Fath sama ada Dian tangkap atau tidak selorohnya itu.

"Hahahaha! Eleh ingat hebat sangat. Tapi at least kau pandai berenang. Aku renang-renang itik jelah" Dian pula berseloroh.



       Fath tergelak dengan gelagat Dian. Tiadalah sunyi dia dirumah apabila semua keluar bekerja. Sekurang-kurangnya adalah dia berteman hari ini. Daddy sibuk dengan hotel dan resort. Maklum bahawa daddy merupakan anak lelaki sulung yang rasa sangat bertanggungjawab untuk memastikan empayar hotel dan resort yang diusahakan arwah moyang diteruskan sampai bila-bila. Biarpun daddy terpaksa mengorbankan cita-cita impiannya demi datuk.

"Fath, kakak kau balik pukul berapa?" Tanya Dian kepada Fath
" Dalam pukul 6 petang, kenapa?"
"Dia garang tak?"
"Haa..garang gila! Macam kak Rose upin ipin." Fath kenakan Dian




                                          ********************************


"Hey sweetie, how are you? How's college today?" Sapa daddy Fath pada Fath sambil memeluknya.
Dian hanya perhati dua beranak itu.

"Great.Well this is my dear friend Dian studying the same course as me."  Ujar Fath pada daddynya

"Assalamualaikum uncle. Nice to see you." Dian senyum dan tunduk sedikit pada Dato' Iman Richard,daddy Fath.

"Wa'alaikum salam.So this is Dian that Fath used to tell. Cantik dan baik orangnya," Sambut daddy Fath dengan telo bahasa Inggeris tidak lari bila dia berbahasa Melayu.

     Walaupun daddy Fath separuh Inggeris separuh Melayu namun dia sentiasa cuba untuk berbahasa Melayu apabila bercakap. Baginya bahasa Melayu sangat indah bahasanya cuma Fath lebih selesa dan gemar berbahasa Inggeris apabila bertutur dengan ayahnya. Kadang-kadang kelakar juga melihat apa yang ingin disebut jadi lain sebutannya. Datin Juhana, mama Fath pula sangat mesra dan peramah orangnya.


       Dalam diam, Dian memendam perasaan yang tiada siapa yang tahu. Rasa  itu datang kembali menghantui dirinya. Sedih berkecamuk bergelumang dengan diri sendiri. Tapi, dia tumpang gembira melihat sebuah keluarga yang bahagia dan harmoni. Gembira walaupun bukan yang miliknya tapi untuk sahabatnya.

"Daddy, recently abang Ngah Skype me and he's got something to tell all of us. Did you know something regarding?" Tanya Fath ketika kami semua sedang menikmati makan malam.

"About what? He didn't tell me anything."  Jawab daddy Fath tenang sambil mencendok lauk di atas meja.

"Dia ada cakap dengan mama pasal nak study kat sini. Tapi I suggested him just finish it over there. Tak lama tinggal lagi 2  years more then terus balik sampai bila-bila pun tak apa." Sampuk mama Fath pula

"I bet he must be lonely being left without us. Trust me. That spoil brat lol." Kakak Fath pula menyambung.

Dian hanya mendengar bicara anak- beranak itu sambil menghabiskan nasi yang masih berbaki di pinggannya.

"Dian, tambah lagi nasi.. ni lauk habiskan." Tegur Kak Sharmean mesra.

Tak sangka Kak Sharmean baik tidak macam yang Fath cakapkan. Dian tahu Fath telah kenakan dia.

Monday, 20 April 2015

Hulk the price



Either you are strawberry or mixed berries
i prefer anyone
no fussy

i just love to have you flowing smoothly through my throat
sip after sip without any doubt
relieving yet refreshing

but since the GST implemented
the price go up higher and higher
which is to me GilaSangatTerlampau
i tell you

Not only this thing itself
instead a lot of other things were did the same
what the hell?
said just a few things will effected and ONLY certain will be purchased including that 6%
but now it's crystal clearly that ALL the things goes up

and more clear that the rich become richer
whilst the poor become poorer

feeling disappointed.







The Healing Love - Part 1

      "Dian! hoii apa duk termenung sorang-sorang tu.Penat aku cari kau rupanya sini duduknya." 

    Termengah-mengah Fath mendapatkan Dian yang sedang duduk di tebing kolej. Dian tidak mempeduli luahan rakan baiknya itu. Matanya jauh memandang hutan belukar dan gunung-ganang yang indah menghiasi dihadapan.Betapa cantik dan besar ciptaanMu ya Allah, bisik hati Dian tanpa sedar. 

     "Dian, boyfriend kau mati ke laki kau mati? Aku macam bercakap dengan pokok." 

Tak puas hati Fath apabila Dian tidak menjawab pertanyaannya. "Hati aku mati." Balas Dian mendatar. Berkerut dahi Fath menerima dan memproses apa yang baru diperkata sahabatnya yang sudah lama dia kenal itu.Dari situ dia tahu bahawa ada sesuatu yang tidak kena dengan Dian dan dia menjadi serius untuk tahu lebih lanjut.

     Lama Dian berdiam diri sebelum Fath berkata " Hey, kenapa ni? Is there something wrong huh? Cuba cerita pada aku." Pujuk Fath sambil menolak lembut bahu Dian dengan bahunya. "Know what, dah lama aku perhati kau jadi makin pendiam, lebih suka menyendiri tak macam Dian yang extrovert and cheerful yang aku selalu kenal.Please, i need that Dian." Dian hanya mengeluh lembut ketika mendengar kata-kata Fath.

     "Aku letih,letih dan letih dengan semua ini.Lama aku bertahan.Lagi lama aku tahan,aku simpan lagi sakit!"

     Terketar-ketar suara Dian lalu merembes air matanya tanpa disangka terus laju mengalir. Terkejut Fath bila melihat Dian menangis tersendu-sendu. Tidak pernah dia melihat Dian sebegini. Dia membiarkan angin kencang memukul pipi mereka dan mendapatkan kepala Dian ke atas bahunya. Membiarkan tangisnya reda dan tidak terlalu mendesak sahabatnya itu untuk bercerita.


      "Fath, best tak ada pak su yang selalu layan manjakan kau, ada mak su yang caring walaupun kau hanya bernama anak saudara, ada mak long pak long yang selalu sayangkan kau, sepupu yang mesra dan rapat?"Tanpa diduga soalan sebegitu yang tersembur keluar dari mulut Dian. "Erm..kenapa kau tanya macam itu?"

     Dian mengangkat kepalanya dari bahu Fath mengambil batu-batu kecil lalu dibaling satu-persatu ke bawah tebing. "Okaylah...best. Kita orang memang dipahat dalam hati tentang betapa pentingnya hubungan silaturahim bukan antara sesama ahli keluarga sahaja tapi dengan orang luar. Itulah yang ditekankan oleh tok ayah aku. " Dian hanya mendengar.

     "Kau pun tahu family aku bukannya besar. Aku ada mak su dan ayah ngah sahaja sebelah mak. Sebelah daddy aku, ada Pak Ngah Ian, Aunt Ana, Aunt Lydia dan pak su. Yang lagi happening bila masing-masing ada family and we enjoy and cherish the moment of being together as family.Yang menghidupkan lagi suasana itu bila setiap antaranya tahu peranan masing-masing." Teruja Fath menerangkan tentang keluarganya tetapi Dian khusuk menguis tanah dengan ranting kayu. 

   "Eh ter-syok pulak aku. Dian, tapi kenapa dengan kau? Jangan buat aku risau.. You know, i'll always be your ears when you need it."

"Aku rindu...rindu cik su aku." Ujar Dian. "Wait.Hold on, what?! Kau ada mak saudara? Bukan kau kata kau  tak ada mak atau pak cik saudara?"Balas Fath sambil menyelitkan rambutnya di tepi telinga yang ditiup angin.

"Actually i do have one. The one and only.On my mother's behalf." Jawab Dian tenang.

    "Oopss sekejap-sekejap..yang mana satu aku missed? Depan,tengah atau hujung? Macam mana aku boleh tak tahu ni. Apasal kau tak pernah bagitahu aku? Ini dah melanggar penjanjian persahabatan ni!" Masih sempat Fath bergurau.Perjanjian persahabatan, yang mana tiada satu rahsia akan disorokkan antara satu sama lain sampai bila-bila. Macam laki bini pula Fath menggambarkan dalam fikirannya. 

"Eh tapi dia dekat mana sekarang ini? Kau pernah jumpa dia? Dia kerja apa?" Betubi-tubi Fath bertanya kepada Dian. 

"Dia ada je di bumi ini..hanya sekali bertemu empat mata." Ujar Dian tenang

"Tapi what happened actually? Aku tak fahamlah!" Balas Fath dengan berkerut-kerut di dahinya yang luas.

"It's a long story...Anyway jom! Balik." Jawab Dian sambil bangun dan mengebas punggungnya 

Tanpa berlengah Fath menuruti belakang Dian dengan pelbagai persoalan di benaknya. 



"Certified True Translation"

Pabila dicari tidak pula mendatang
bayang apatah lagi
langsung tak menampakkan jejak
naik pusing kemana harus dicari

padahal hanya cop sign sahaja ingin dicalit
pada beberapa helai kertas putih
adalah urusannya

andai terjumpa di ruangan maya ini
anda mungkin yang dicari-cari
yang bernama interpreter

atau siapa-siapa yang mengenali yang bernama tersebut
silalah berkongsi di komen ini
segala kerjasama amatlah dihargai
terimalah kasih sesama insan

:)





Tuesday, 14 April 2015

GilaSangatTelampau

       Pasaraya lengang dari hari kebiasaan. Mungkin hari ini hari orang bekerja. Aman sedikit nak membeli barang.Seperti selalu, Khalif si cilik berkulit putih gebu pantang diajak laju sahaja langkah menurut untuk ke pasaraya Walmart yang tidak jauh dari rumah semi-detached milik mama.

        Sambil dua beranak ini berjalan-jalan menuju turun kearah tangga bergerak,
Khalif yang masih tunggang langgang dalam menyebut ABC memeranjatkan apabila mama menyebut ABC dan berharap dia turut menyambung akan huruf yang seterusnya.

"A...B....C...D....E...F...." Mula mama dengan harapan Khalif akan sambung huruf selepas itu.
Tanpa disangka si kecil itu meluncur sambung dengan "G.....S.....T!!!!" dengan penuh perasaan yakin.

Terkedu mama ><